Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Rugikan Negara Rp 13,9 Miliar, 6 Terdakwa Korupsi Program BNPT Takalar Dituntut 7 hingga 10,5 Tahun Penjara

Kompas.com - 06/03/2024, 16:47 WIB
Darsil Yahya M.,
Sari Hardiyanto

Tim Redaksi

MAKASSAR,KOMPAS.com - Jaksa Penuntut Umum (JPU) Kejati Sulsel menuntut 6 terdakwa kasus tindak pidana korupsi program Bantuan Pangan Nontunai (BPNT) atau program sembako untuk fakir miskin di Kabupaten Takalar Tahun Anggaran 2019 dan 2020.

Tuntutan terhadap para terdakwa berbeda-beda, ada yang dituntut 7 tahun hingga 10,5 tahun penjara.

Terdakwa Zainuddin, selaku Koordinator Daerah Kabupaten Takalar, terdakwa Albar Arief selaku pihak swasta dan terdakwa Mansur (Supplier) dituntut pidana penjara selama 10,5 tahun penjara.

Baca juga: 10 Kasus Korupsi dengan Kerugian Negara Terbesar di Indonesia

Terdakwa Abd Rahim selaku pihak swasta dan terdakwa Riswanda dituntut pidana penjara selama 8,5 tahun penjara.

Serta terdakwa Restu Yusuf dituntut pidana penjara selama 7 tahun penjara.

Kasi Penkum Kejati Sulsel, Soetarmi mengatakan, JPU telah membacakan tuntutan kepada keenam terdakwa korupsi kasus Bansos BNPT Kabupaten Takalar pada Selasa (5/3/2024).

"Terdapat permasalahan terkait kegiatan penyaluran program BPNT di Kabupaten Takalar sebab dalam pelaksanaannya penentuan kuantitas dan harga bahan pangan yang ditetapkan oleh terdakwa Zainuddin dan supplier terdakwa Mansur membuat e-Warong tidak mempunyai kebebasan untuk memperoleh bahan pangan dengan harga yang wajar," ucap Soetarmi dalam keterangan tertulisnya, Rabu (6/3/2024).

Baca juga: Pro dan Kontra Hukuman Mati


Baca juga: Mengenal Hukuman Mati di Indonesia: Dasar Hukum dan Detail Pelaksanaannya

Kerugian negara mencapai Rp 13,9 miiar

Dampak perbuatan para terdakwa, kata Soetarmi, manfaat yang diperoleh oleh Keluarga Penerima Manfaat (KPM) menjadi lebih kecil daripada seharusnya dan terdapat ikan kaleng dalam penggunaan dana bantuan program sembako tahun 2020, yang dilarang dalam pedoman umum program sembako tahun 2020. 

"Akibat perbuatan para terdakwa menimbulkan kerugian keuangan negara dalam program BPNT atau program sembako yang anggarannya bersumber dari APBN pada Kementerian Sosial di Kabupaten Takalar Tahun Anggaran 2019 dan 2020 sebesar Rp 13.975.573.821," katanya lagi.

Soetarmi menambahkan, berdasarkan perhitungan ahli BPK RI, keenam terdakwa tersebut sesuai tuntutan JPU perbuatannya terbukti melanggar dakwaan Primer yaitu Pasal 2 Ayat 1 jo Pasal 18 Ayat 1 huruf b Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999.

"Sebagaimana telah diubah dan ditambah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang perubahan atas Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo Pasal 55 Ayat (1) ke-1 KUHP jo Pasal 64 Ayat (1) KUHP," tuturnya.

Baca juga: Karen Agustiawan dan Dugaan Kasus Korupsi yang Menjeratnya...

Tuntutan pidana masing-masing terdakwa

Berikut adalah tuntutan pidana bagi masing-masing terdakwa:

  1. Zainuddin (Koordinator Daerah Kabupaten Takalar): Dituntut 10 ,5 tahun penjara dan denda Rp 500.000.000, serta wajib membayar uang pengganti Rp 710.000.000
  2. Albar Arief (swasta): Dituntut 10,5 tahun penjara dan denda Rp 500.000.000, serta wajib membayar uang pengganti Rp 5.892.485.000,00.
  3. Abd. Rahim bin Abd. Rahman (swasta): Dituntut 8,5 tahun penjara dan denda Rp. 500.000.000, serta wajib membayar uang pengganti Rp 71.000.000
  4. Mansur: Dituntut 10,5 tahun penjara dan denda Rp. 500.000.000,- serta wajib membayar uang pengganti Rp. 5.163.696.696,00.
  5. Restu Yusuf: Dituntut 7 tahun penjara dan denda Rp. 500.000.000, serta wajib membayar uang pengganti Rp 2.098.392.125
  6. Riswanda: Dituntut 8,5 tahun penjara dan denda Rp. 500.000.000, serta wajib membayar uang pengganti Rp. 40.000.000

Pemberian hukuman kepada terdakwa akan ditentukan setelah putusan pengadilan berkekuatan hukum tetap.

Selanjutnya, persidangan akan dilanjutkan pada 13 Maret 2024 untuk mendengarkan pembelaan dari para terdakwa.

Baca juga: Pro Kontra Wacana Hukuman Mati bagi Koruptor...

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Prakiraan Cuaca Makassar Hari Ini Senin 17 Juni 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Berawan

Prakiraan Cuaca Makassar Hari Ini Senin 17 Juni 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Berawan

Makassar
Saat Sapi Kurban di Makassar Jatuh ke Sumur, 18 Petugas Damkar Diterjunkan untuk Evakuasi

Saat Sapi Kurban di Makassar Jatuh ke Sumur, 18 Petugas Damkar Diterjunkan untuk Evakuasi

Makassar
Lapangan Karebosi Jadi Lokasi Shalat Id di Kota Makassar, Ini Titik Parkirnya

Lapangan Karebosi Jadi Lokasi Shalat Id di Kota Makassar, Ini Titik Parkirnya

Makassar
Pesona Salukang Kallang, Goa Terpanjang di Indonesia

Pesona Salukang Kallang, Goa Terpanjang di Indonesia

Makassar
Kisah Pilu Kakek di Makassar Gendong Jenazah Cucunya Pakai Ojol Sejauh 53 Km

Kisah Pilu Kakek di Makassar Gendong Jenazah Cucunya Pakai Ojol Sejauh 53 Km

Makassar
Video Viral Jenazah Bayi di Makassar Diantar Ojol Sejauh 53 Km, RSUP Tadjuddin Chalid: Kami Mohon Maaf

Video Viral Jenazah Bayi di Makassar Diantar Ojol Sejauh 53 Km, RSUP Tadjuddin Chalid: Kami Mohon Maaf

Makassar
Prakiraan Cuaca Makassar Hari Ini Minggu 16 Juni 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Makassar Hari Ini Minggu 16 Juni 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Makassar
Disdik Cari Penyebar Video Perundungan Siswa SMP di Makassar

Disdik Cari Penyebar Video Perundungan Siswa SMP di Makassar

Makassar
Sopir Ojol di Makassar Tempuh 53 Km Antar Jenazah Bayi karena Keluarga Tak Mampu Sewa Ambulans

Sopir Ojol di Makassar Tempuh 53 Km Antar Jenazah Bayi karena Keluarga Tak Mampu Sewa Ambulans

Makassar
Siswa SMP Difabel Korban Bully di Makassar Trauma Berat, Tak Mau Masuk Sekolah

Siswa SMP Difabel Korban Bully di Makassar Trauma Berat, Tak Mau Masuk Sekolah

Makassar
Akses di Dusun Ini Serba Terbatas, Ibu Hamil Harus Ditandu Lewati Bukit dan Hutan untuk Melahirkan

Akses di Dusun Ini Serba Terbatas, Ibu Hamil Harus Ditandu Lewati Bukit dan Hutan untuk Melahirkan

Makassar
KPU Palopo Buka Pendaftaran Pantarlih, Dibutuhkan 468 orang, Ini Syaratnya

KPU Palopo Buka Pendaftaran Pantarlih, Dibutuhkan 468 orang, Ini Syaratnya

Makassar
5.818 Calon Mahasiswa Baru Universitas Hasanuddin Lolos UTBK SNBT 2024

5.818 Calon Mahasiswa Baru Universitas Hasanuddin Lolos UTBK SNBT 2024

Makassar
Berniat Mendahului, Wanita di Makassar Tewas Terlindas Truk Molen

Berniat Mendahului, Wanita di Makassar Tewas Terlindas Truk Molen

Makassar
PPDB SMP di Palopo, Banyak Orangtua Pilih Datangi Sekolah untuk Daftarkan Anak

PPDB SMP di Palopo, Banyak Orangtua Pilih Datangi Sekolah untuk Daftarkan Anak

Makassar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com