Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Peneliti Belanda Prediksi Sulawesi Diguncang Gempa 8 Magnitudo Awal Maret Ini, BMKG: Potensinya Kecil

Kompas.com - 04/03/2023, 17:36 WIB
Muhamad Syahrial

Editor

Sumber ,Kompas.com

KOMPAS.com - Peneliti Solar System Geometry Survey (SSGEOS) asal Belanda, Frank Hoogerbeets memprediksi, gempa berkekuatan besar akan mengguncang beberapa negara termasuk Indonesia pada awal bulan Maret 2023.

Menurut Frank, gempa dengan kekuatan yang dapat mencapai 8 magnitudo itu bakal mengguncang wilayah Sulawesi dan Laut Banda pada 3-4 Maret atau 6-7 Maret 2023.

Dia mengatakan, gempa besar tersebut bisa terjadi karena adanya konvergensi geometer pada planet yang kritis.

"Sekali lagi, mungkin ada peristiwa seismik lebih dari 7, mungkin lebih dari 8 magnitudo," kata Frank dalam video di channel @SSGEOS, sebagaimana diberitakan tren.kompas.com, Jumat (3/3/2023).

Dalam kesempatan itu, Frank membeberkan kemungkinan adanya aktivitas seismik di sejumlah wilayah yakni Kamchatka, Kepulauan Kuril, Jepang utara, di atas Filipina.

Baca juga: Tangis Pecah Saat Jenazah Korban Gempa Turkiye Irma Lestari Tiba di Rumah Orangtua

"Dan juga menandai Sulawesi, Halmahera, bahkan mungkin Laut Banda Indonesia," ujar Frank.

Sontak prediksi Frank tentang bakal adanya gempa berkekuatan besar yang dapat mengguncang wilayah Indonesia viral di media sosial.

Tanggapan BMKG

Menanggapi hal itu, Koordinator Bidang Observasi Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Wilayah IV Makassar, Jamroni menyatakan, potensi gempa besar di Sulsel pada bulan Maret cukup kecil.

"Dia (Frank) mengatakan (gempa) dari wilayah Rusia ke Jepang, terus ke Halmahera, Filipina lalu ke Sulsel. Itu jarak yang panjang sekali, lebih dari 7.000-an km," ucap Jamroni, dikutip dari Tribun-Timur.com

"BMKG setiap saat mengamati aktivitas seismik. Untuk indikasi gempa di wilayah Sulsel pada Maret ini, kemungkinan terjadinya sangat kecil," sambungnya.

Baca juga: Gempa M 5,1 Pagi Ini Kejutkan Warga Bengkulu

Dia menilai, saat ini yang lebih penting untuk dilakukan adalah mengedukasi masyarakat perihal mitigasi bencana.

“BMKG tentunya senantiasa ada di garda terdepan dalam memberikan informasi terkait gempa untuk masyarakat. Prediksi seperti ini ke depannya akan dijadikan bahan evaluasi dan solusi mitigasi gempa,” ungkapnya.

Sosok Frank Hoogerbeets

Frank merupakan ahli planetarium dan seismik asal Belanda yang bekerja di SSGEOS (Solar System Geometry Survey), lembaga penelitian yang memantau pengaruh posisi geometri benda langit terhadap aktivitas seismik.

Sebelumnya, Frank juga memprediksi gempa berkekuatan besar akan mengguncang Turkiye sebelum bencana itu terjadi pada 6 Februari 2023.

Baca juga: Sepanjang Februari 2023, Jawa Barat Diguncang 69 Kali Gempa

Hoogerbeets dalam teorinya menjelaskan, perubahan posisi geometri benda langit dapat menjadi alasan terjadinya gempa di Bumi.

Posisi planet tertentu yang sejajar atau membentuk kurva dapat memberi andil dalam memancarkan gelombang elektromagnetik ke Bumi sehingga menyebabkan terjadinya gempa.

Sumber: Kompas.com (Penulis: Nur Rohmi Aida | Editor: Inten Esti Pratiwi), Tribun-Timur.com

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Sumber ,Kompas.com
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Update Korban Longsor Tana Toraja, 18 Orang Meninggal di 2 Lokasi Berbeda

Update Korban Longsor Tana Toraja, 18 Orang Meninggal di 2 Lokasi Berbeda

Makassar
Arus Balik Lebaran, Kendaraan Mulai Padat Masuk ke Makassar

Arus Balik Lebaran, Kendaraan Mulai Padat Masuk ke Makassar

Makassar
Pembunuhan Istri di Makassar Terbongkar Setelah 6 Tahun, Anak Diminta Berbohong

Pembunuhan Istri di Makassar Terbongkar Setelah 6 Tahun, Anak Diminta Berbohong

Makassar
Alasan Warga Desa Cempedak Sultra Hadang Kapal Cepat yang Muat Ratusan Penumpang

Alasan Warga Desa Cempedak Sultra Hadang Kapal Cepat yang Muat Ratusan Penumpang

Makassar
Update Longsor Tana Toraja, 15 Korban Meninggal dan 2 Orang Masih Dicari

Update Longsor Tana Toraja, 15 Korban Meninggal dan 2 Orang Masih Dicari

Makassar
Update Longsor Hantam Permukiman Warga di Tana Toraja, 14 Korban Meninggal Dunia

Update Longsor Hantam Permukiman Warga di Tana Toraja, 14 Korban Meninggal Dunia

Makassar
Fakta Terbongkarnya Pria di Makassar Bunuh dan Timbun Istri di Area Rumah

Fakta Terbongkarnya Pria di Makassar Bunuh dan Timbun Istri di Area Rumah

Makassar
Tetangga Sebut Pelaku yang Bunuh dan Timbun Istri di Makassar Ringan Tangan

Tetangga Sebut Pelaku yang Bunuh dan Timbun Istri di Makassar Ringan Tangan

Makassar
6 Tahun Sembunyikan Pembunuhan Istri, Suami Berkilah Korban Kabur dengan Pria Lain

6 Tahun Sembunyikan Pembunuhan Istri, Suami Berkilah Korban Kabur dengan Pria Lain

Makassar
Jasad Wanita Ditimbun Suami Ditemukan Setelah 6 Tahun, Begini Kesaksian Penyewa Rumah TKP di Makassar

Jasad Wanita Ditimbun Suami Ditemukan Setelah 6 Tahun, Begini Kesaksian Penyewa Rumah TKP di Makassar

Makassar
Cemburu, Motif Pelaku Bunuh dan Timbun Istrinya di Dalam Rumah di Makassar

Cemburu, Motif Pelaku Bunuh dan Timbun Istrinya di Dalam Rumah di Makassar

Makassar
6 Tahun Hilang, Wanita Ditemukan Tewas dan Jasadnya Ditimbun di Rumah

6 Tahun Hilang, Wanita Ditemukan Tewas dan Jasadnya Ditimbun di Rumah

Makassar
VI Histeris dan Nyaris Pingsan Saat Kunjungi TKP Mayat Ibunya Ditimbun

VI Histeris dan Nyaris Pingsan Saat Kunjungi TKP Mayat Ibunya Ditimbun

Makassar
Kronologi Terungkapnya Mayat Wanita yang Ditimbun Dalam Rumah, Berawal dari Pengakuan Anak

Kronologi Terungkapnya Mayat Wanita yang Ditimbun Dalam Rumah, Berawal dari Pengakuan Anak

Makassar
Jasad Wanita yang Ditimbun Dalam Rumah di Makassar Diduga Dibunuh Suami 6 Tahun Lalu, Kepala Belum Ditemukan

Jasad Wanita yang Ditimbun Dalam Rumah di Makassar Diduga Dibunuh Suami 6 Tahun Lalu, Kepala Belum Ditemukan

Makassar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com