Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

6 Anak di Sulsel Didiagnosis Gagal Ginjal Misterius, 1 di Antaranya Meninggal, Dinkes Bingung

Kompas.com - 21/10/2022, 21:00 WIB
Hendra Cipto,
Ardi Priyatno Utomo

Tim Redaksi

MAKASSAR, KOMPAS.com - Sebanyak 6 orang anak di Sulawesi Selatan (Sulsel) didiagnosis gagal ginjal akut misterius, seorang diantaranya meninggal dunia.

Jumlah penderita anak di Sulsel ini berdasarkan data yang dikeluarkan oleh Kementerian Kesehatan. Namun Dinas Kesehatan Provinsi Sulsel bingung dengan data tersebut dan merasa tidak pernah mengeluarkan data.

Kepala Dinas (Kadis) Kesehatan Provinsi Sulsel, Rosmini Pandin yang dikonfirmasi, Jumat (21/10/2022) mengatakan, jika pihaknya masih bingung dengan data yang dikeluarkan Kementerian Kesehatan yang menyebutkan 6 orang anak di Sulsel mengalami gagal ginjal yang kini marak terjadi.

Baca juga: 2 Anak di Padang Alami Gagal Ginjal Akut, Seorang Meninggal Dunia

Pasalnya, pihaknya tidak mengetahui 6 orang anak tersebut dan 1 orang diantaranya dinyatakan meninggal.

"Untuk memastikan carut marutnya data, kami meminta seluruh Dinas Kesehatan Kabupaten dan Kota mengisi google form. Dari data itu nantinya, kita lihat di mana-mana semua itu 6 orang yang didiagnosis gagal ginjal termasuk 1 orang diantaranya yang meninggal dunia. Karena kami juga tidak tahu dari mana-mana saja itu 6 orang pasien dan 1 orang yang dinyatakan meninggal," katanya.

Rosmini mengaku dirinya tidak mengetahui siapa orang yang mengirim data ke Jakarta.

"Kami sementara verifikasi data itu. Seandainya juga ada backup datanya, mudah diketahui dari mana-mana saja," ungkapnya.

Rosmini menjelaskan, pihaknya sekarang fokus memperhatikan gejala awal gagal ginjal terhadap anak yang sekarang terjadi. Dimana semua anak yang demam, apalagi disertai batu dan diare agar diperhatikan air seni nya.

"Jumlah kencing yang harus diperhatikan, berapa kali dalam sehari. Kalau pakai pampers harus diganti setiap 3 jam," ujarnya.

Rosmini mengimbau jika menemukan gejala seperti demam disertai batu, diare dan kurang buang seni agar segera ditangani oleh dokter ahli anak.

"Kalau kurang kencingnya, harus diperiksa oleh ahli anak yang bekerjasama dalam penginputan data di google form. Jangan sampai gagal ginjal berat baru ditangani jadinya susah. Pada saat masih ringan, lebih mudah ditangani. Ini yang perlu diketahui oleh seluruh masyarakat, jika gejala-gejala seperti kurang kencing agar segera ditangani oleh dokter ahli anak," jelasnya.

Rosmini menambahkan, jika pihaknya sudah menginstruksikan kepada seluruh dokter dan rumah sakit maupun puskesmas untuk tidak meresepkan obat parasetamol yang di maksudkan dapat mengakibatkan gagal ginjal pada anak.

"Jadi beri obat puyer atau tablet saja," imbaunya.

Baca juga: Kemenkes Sebut Buang Air Kecil Kembali Normal Jadi Tanda Sembuhnya Gangguan Ginjal Akut

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Pesona Salukang Kallang, Gua Terpanjang di Indonesia

Pesona Salukang Kallang, Gua Terpanjang di Indonesia

Makassar
Kisah Pilu Kakek di Makassar Gendong Jenazah Cucunya Pakai Ojol Sejauh 53 Km

Kisah Pilu Kakek di Makassar Gendong Jenazah Cucunya Pakai Ojol Sejauh 53 Km

Makassar
Video Viral Jenazah Bayi di Makassar Diantar Ojol Sejauh 53 Km, RSUP Tadjuddin Chalid: Kami Mohon Maaf

Video Viral Jenazah Bayi di Makassar Diantar Ojol Sejauh 53 Km, RSUP Tadjuddin Chalid: Kami Mohon Maaf

Makassar
Prakiraan Cuaca Makassar Hari Ini Minggu 16 Juni 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Makassar Hari Ini Minggu 16 Juni 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Makassar
Disdik Cari Penyebar Video Perundungan Siswa SMP di Makassar

Disdik Cari Penyebar Video Perundungan Siswa SMP di Makassar

Makassar
Sopir Ojol di Makassar Tempuh 53 Km Antar Jenazah Bayi karena Keluarga Tak Mampu Sewa Ambulans

Sopir Ojol di Makassar Tempuh 53 Km Antar Jenazah Bayi karena Keluarga Tak Mampu Sewa Ambulans

Makassar
Siswa SMP Difabel Korban Bully di Makassar Trauma Berat, Tak Mau Masuk Sekolah

Siswa SMP Difabel Korban Bully di Makassar Trauma Berat, Tak Mau Masuk Sekolah

Makassar
Akses di Dusun Ini Serba Terbatas, Ibu Hamil Harus Ditandu Lewati Bukit dan Hutan untuk Melahirkan

Akses di Dusun Ini Serba Terbatas, Ibu Hamil Harus Ditandu Lewati Bukit dan Hutan untuk Melahirkan

Makassar
KPU Palopo Buka Pendaftaran Pantarlih, Dibutuhkan 468 orang, Ini Syaratnya

KPU Palopo Buka Pendaftaran Pantarlih, Dibutuhkan 468 orang, Ini Syaratnya

Makassar
5.818 Calon Mahasiswa Baru Universitas Hasanuddin Lolos UTBK SNBT 2024

5.818 Calon Mahasiswa Baru Universitas Hasanuddin Lolos UTBK SNBT 2024

Makassar
Berniat Mendahului, Wanita di Makassar Tewas Terlindas Truk Molen

Berniat Mendahului, Wanita di Makassar Tewas Terlindas Truk Molen

Makassar
PPDB SMP di Palopo, Banyak Orangtua Pilih Datangi Sekolah untuk Daftarkan Anak

PPDB SMP di Palopo, Banyak Orangtua Pilih Datangi Sekolah untuk Daftarkan Anak

Makassar
Viral, Siswa SMP Difabel di Makassar Di-'bully', Pihak Sekolah Buka Suara

Viral, Siswa SMP Difabel di Makassar Di-"bully", Pihak Sekolah Buka Suara

Makassar
Keluarga Korban Penembakan KKB Papua Mengeluh, Harus Bayar Rp 58 Juta untuk Pulangkan Jenazah ke Sulsel

Keluarga Korban Penembakan KKB Papua Mengeluh, Harus Bayar Rp 58 Juta untuk Pulangkan Jenazah ke Sulsel

Makassar
Pereteli Kendaraan Curian untuk Hilangkan Jejak, 4 Orang Ditangkap Resmob Tana Toraja

Pereteli Kendaraan Curian untuk Hilangkan Jejak, 4 Orang Ditangkap Resmob Tana Toraja

Makassar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com