Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kerbau Mengamuk Saat Prosesi "Rambu Solo" di Luwu, 2 Orang Terluka

Kompas.com - 06/07/2022, 19:57 WIB
Amran Amir,
Dita Angga Rusiana

Tim Redaksi

LUWU, KOMPAS.com  – Prosesi pesta adat kematian yang disebut Rambu Solo di Desa Uraso, Kecamatan Basse Sangtempe (Bastem) Utara, Kabupaten Luwu, Sulawesi Selatan sempat membuat warga terluka akibat diseruduk kerbau.

Kejadian tersebut terjadi pada Selasa (5/6/2022) dan sempat terekam video warga hingga viral di media sosial.

Dalam video viral berdurasi 30 detik itu, kerbau menanduk salah seorang warga yang memakai baju merah hingga terpental tak sadarkan diri.

Anggota DPRD Luwu Partai PDIP asal daerah setempat Ridwan Bakokang membenarkan kejadian tersebut.

“Kejadiannya di Bastem Utara, saat ada keluarga sedang melangsungkan acara adat Rambu Solo’ di Desa Uraso,” kata Ridwan saat dikonfirmasi, Rabu (6/7/2022).

Baca juga: Kesal Jalan Antar Kecamatan Rusak Parah, Warga Kaluku-Subur Luwu Utara Tanam Pisang dan Beri Pesan

Kepala Desa Salu Bua, Hermin Ratu mengatakan, ada dua orang korban. Di mana salah satunya berasal dari Desa Salu Bua.

"Saat itu sedang berlangsung prosesi mantarima tamu (menerima tamu),  tiba-tiba ada kerbau mengamuk dan menyeruduk dua orang. Satu orang laki-laki dan satu orang perempuan. Kondisi keduanya sedang gawat dan sedang ditangani pihak medis. Satu orang itu dari desa kami desa Salu Bua,” ucap Hermin.

Lanjut Hermin, korban perempuan bernama Ataliafi Rantepadang yang akrab disapa Eni merupakan seorang guru honorer di SDN 638 Salubua, Bastem Utara. Sementara korban laki-laki bernama Malluru, warga asal Kota Palopo

“Eni ditanduk saat berusaha menutupi mata kerbau dengan tikar. Sementara Malluru ditanduk saat berusaha menghindari kerbau. Saat jatuh masih ditanduk oleh kerbau bagian perut dan kepala hingga pingsan,” ujar Hermin.

Kapolres Luwu, AKBP Fajar Dani Susanto mengatakan, pihaknya akan melakukan pemanggilan terhadap sejumlah orang yang berada di lokasi kejadian.

"Kami akan lakukan lidik, panggil saksi-saksi kejadian untuk menentukan langkah selanjutnya," tutur Fajar.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Prakiraan Cuaca Makassar Hari Ini Senin 17 Juni 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Berawan

Prakiraan Cuaca Makassar Hari Ini Senin 17 Juni 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Berawan

Makassar
Saat Sapi Kurban di Makassar Jatuh ke Sumur, 18 Petugas Damkar Diterjunkan untuk Evakuasi

Saat Sapi Kurban di Makassar Jatuh ke Sumur, 18 Petugas Damkar Diterjunkan untuk Evakuasi

Makassar
Lapangan Karebosi Jadi Lokasi Shalat Id di Kota Makassar, Ini Titik Parkirnya

Lapangan Karebosi Jadi Lokasi Shalat Id di Kota Makassar, Ini Titik Parkirnya

Makassar
Pesona Salukang Kallang, Goa Terpanjang di Indonesia

Pesona Salukang Kallang, Goa Terpanjang di Indonesia

Makassar
Kisah Pilu Kakek di Makassar Gendong Jenazah Cucunya Pakai Ojol Sejauh 53 Km

Kisah Pilu Kakek di Makassar Gendong Jenazah Cucunya Pakai Ojol Sejauh 53 Km

Makassar
Video Viral Jenazah Bayi di Makassar Diantar Ojol Sejauh 53 Km, RSUP Tadjuddin Chalid: Kami Mohon Maaf

Video Viral Jenazah Bayi di Makassar Diantar Ojol Sejauh 53 Km, RSUP Tadjuddin Chalid: Kami Mohon Maaf

Makassar
Prakiraan Cuaca Makassar Hari Ini Minggu 16 Juni 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Makassar Hari Ini Minggu 16 Juni 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Makassar
Disdik Cari Penyebar Video Perundungan Siswa SMP di Makassar

Disdik Cari Penyebar Video Perundungan Siswa SMP di Makassar

Makassar
Sopir Ojol di Makassar Tempuh 53 Km Antar Jenazah Bayi karena Keluarga Tak Mampu Sewa Ambulans

Sopir Ojol di Makassar Tempuh 53 Km Antar Jenazah Bayi karena Keluarga Tak Mampu Sewa Ambulans

Makassar
Siswa SMP Difabel Korban Bully di Makassar Trauma Berat, Tak Mau Masuk Sekolah

Siswa SMP Difabel Korban Bully di Makassar Trauma Berat, Tak Mau Masuk Sekolah

Makassar
Akses di Dusun Ini Serba Terbatas, Ibu Hamil Harus Ditandu Lewati Bukit dan Hutan untuk Melahirkan

Akses di Dusun Ini Serba Terbatas, Ibu Hamil Harus Ditandu Lewati Bukit dan Hutan untuk Melahirkan

Makassar
KPU Palopo Buka Pendaftaran Pantarlih, Dibutuhkan 468 orang, Ini Syaratnya

KPU Palopo Buka Pendaftaran Pantarlih, Dibutuhkan 468 orang, Ini Syaratnya

Makassar
5.818 Calon Mahasiswa Baru Universitas Hasanuddin Lolos UTBK SNBT 2024

5.818 Calon Mahasiswa Baru Universitas Hasanuddin Lolos UTBK SNBT 2024

Makassar
Berniat Mendahului, Wanita di Makassar Tewas Terlindas Truk Molen

Berniat Mendahului, Wanita di Makassar Tewas Terlindas Truk Molen

Makassar
PPDB SMP di Palopo, Banyak Orangtua Pilih Datangi Sekolah untuk Daftarkan Anak

PPDB SMP di Palopo, Banyak Orangtua Pilih Datangi Sekolah untuk Daftarkan Anak

Makassar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com