NEWS
Salin Artikel

Kisah Danny Pomanto Anak Lorong, Bangun Kota Makassar dari Gang Kecil

KOMPAS.com - Wali Kota Makassar Mohammad Ramdhan Pomanto atau Danny Pomanto terkenal dengan sebutan anak lorong. 

Label ini berasal dari tagline yang dipakai Danny Pomanto saat maju dalam pemilihan wali kota Makassar 2013 lalu dengan jargon anak lorongna Makassar.

Danny Pomanto diketahui tinggal di lorong di Jalan Amirullah, Kecamatan Mamajang, Kota Makassar.

"Memang kalau gang di Makassar itu disebutnya lorong, kebetulan saya dulu yang running jadi wali kota, yang notabene bukan politikus, bukan birokrat, karena saya lahir di lorong, anak lorongnya Makassar," kata Danny, dikutip dari program Nusaraya, di kanal YouTube Kompas.com, pada Senin (27/6/2022).

Danny menyebut, punya kedekatan emosional dengan para pendukungnya yang banyak tinggal di lorong di Kota Makassar karena sama-sama tinggal di lorong. Mereka menurutnya adalah rakyat kecil. 

Bagi Danny, sangat penting untuk membangun Kota Makassar dari lorong. Kalau kota diibaratkan sebagai tubuh manusia, lanjut Danny, selain otak, bagian lain yang tak kalah penting yakni sel tubuh. 

"Sel ini ada di seluruh tubuh, lorong itu adalah sel kota, kalau lorong ini sehat, kota ini sehat. Banyak orang membangun kota bagus-bagus, lorongnya dia tidak kasih bagusin, jadi tetap dalamnya keropos, kami tidak. Membangun dari dalam, membangun dari luar," ujar Danny.

Dengan membangun lorong, Danny ingin warga tidak perlu malu lagi untuk mengakui kalau mereka bertempat tinggal di lorong. 

"(Dulu) kalau orang tinggal di lorong ditanya tinggal di mana alamatnya pasti dia kecilkan suaranya, jadi mereka minder. Sekarang coba tanya, tinggal di mana, tinggal di lorong, dengan bangga dia (bilang)," ujar dia.


Cara bangun lorong

Di setiap kota, lanjut Danny, punya protokol mingguan, seperti penggunaan pakaian atau bahasa. 

Di Kota Makassar, Danny membuat protokol mingguan yang jadi bagian kebutuhan pemerintah kota.

Pada hari Senin misalnya, dia menamakannya sebagai hari koordinasi. Di situ dia meminta semua camat, lurah, dan pejabat kota lainnya untuk rapat. 

Rapat itu untuk evaluasi mengatur semua kegiatan pada minggu tersebut. Baginya, rapat itu penting sebagai bentuk koordinasi.

Danny menilai, koordinasi yang buruk kerap menjadi kendala dalam sebuah pemerintahan. 

"(Kemudian) Selasa, Rabu, Kamis namanya touching heart protokol day, camat, lurah, turun ke bawah ketuk pintu bicara dengan warga, 1 minggu 20 rumah. Kemudian, dengarkan dulu apa kesulitannya mereka, sampaikan apa program kita, ajak mereka, setelah itu hari Jumat namanya hari reporting days," ujar dia.

Pada hari Jumat, camat, lurah dan pejabat tadi melapor agar Danny mengetahui persoalan-persoalan yang dihadapi warga.  

"Hari Sabtu, kita tes touching heart protokol itu namanya hari kerja bakti, dites kerja bakti apakah mereka mau terlibat atau tidak. Hari Minggu, hari menjahit itu hari silaturahmi, (ada) senam lorong, pengajian lorong, makan-makan lorong, jadi lorong itu dibikinkan game, yang selama ini tidak tersentuh," ujar dia. 

Danny telah melahirkan sejumlah program untuk membangun lorong di Kota Makassar.

Sebut saja program lorong garden (longgar), badan usaha lorong (bulo), lorong sehat (longset), dan lainnya.

Danny mengeklaim, warga yang tinggal di lorong merespons baik programnya itu. 

"Alhasil masyarakat lorong bangkit, mereka rapat, kasih baik lorongnya. Yang menarik, mereka tanya saya, Pak Danny, warna apa saya mau cat lorongku. Saya bilang, warna yang kau sepakati, maka beratamlah satu lorong itu hanya untuk menemukan warna, padahal itu proses kristalisasi membuat komunitas lorong jadi lebih kuat," ujar dia.

"Ada yang patah hati, ada yang bahagia. 'Selesai pak, apa yang saya mesti tulis dilorongku, apa yang kau mimpikan dengan lorong mu, Anda tulis yang kau sepakati'," cerita dia.

Setelah warga menata lorong tempat tinggal mereka jadi lebih menarik dengan cat dan tulisan yang indah, daerah mereka jadi jauh dari kesan jorok. Bahkan, menjadi obyek wisata.

"Seperti yang bisa dilihat di Google, lorong-lorong berubah, bahkan lorong (seperti) menjadi ruang tamu, iya (banyak yang mau) datang," ujar dia.

Tak hanya ditata menjadi lebih menarik, program lorong garden juga membuat lorong yang sempit menjadi hijau dengan tanaman bermanfaat seperti cabai.

Program lorong sehat juga membantu menyadarkan warga untuk pencegahan penyakit di daerah mereka. 

"Kita dapat inovasi nomor 1 Indonesia ini lorong sehat, tagline nya jangan sakit berarti ada pencegahan. Kalau ada merokok, supaya ada smoking corner-nya, tidak ada jentik, bersih semua, terus status kesehatan masyarakat dipantau," ujar dia. 

https://makassar.kompas.com/read/2022/06/27/131923978/kisah-danny-pomanto-anak-lorong-bangun-kota-makassar-dari-gang-kecil

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bone Bolango Jadi Kabupaten Panutan, Hamim Pou: Kami di Sini Serba Efisien

Bone Bolango Jadi Kabupaten Panutan, Hamim Pou: Kami di Sini Serba Efisien

Regional
Rahasia Satu Abad NU

Rahasia Satu Abad NU

Regional
Menteri ATR/BPN Sebut Program PTSL Kota Semarang Terbaik di Indonesia, Walkot Ita Beberkan Rahasianya

Menteri ATR/BPN Sebut Program PTSL Kota Semarang Terbaik di Indonesia, Walkot Ita Beberkan Rahasianya

Regional
Gerakan Memasang Tanda Batas Dinilai Penting untuk Hindarkan Masyarakat dari Konflik Tanah

Gerakan Memasang Tanda Batas Dinilai Penting untuk Hindarkan Masyarakat dari Konflik Tanah

Regional
Ganjar Terlibat Langsung Susun RPD dan RKPD, Bappenas Berikan Apresiasi

Ganjar Terlibat Langsung Susun RPD dan RKPD, Bappenas Berikan Apresiasi

Regional
Pembangunan Stasiun Pemancar di Maluku Barat Daya Telah Capai 80 Titik Lokasi

Pembangunan Stasiun Pemancar di Maluku Barat Daya Telah Capai 80 Titik Lokasi

Regional
Fajar Sadboy dan Cermin Buram Masyarakat Indonesia

Fajar Sadboy dan Cermin Buram Masyarakat Indonesia

Regional
Dukung Pelestarian Tenun Bali di Jembrana, Jokowi: Ini Dorong Industri Kreatif Budaya Lokal

Dukung Pelestarian Tenun Bali di Jembrana, Jokowi: Ini Dorong Industri Kreatif Budaya Lokal

Regional
Pemkot Semarang dan KPK Ingatkan OPD untuk Kelola PAD secara Tepat dan Maksimal

Pemkot Semarang dan KPK Ingatkan OPD untuk Kelola PAD secara Tepat dan Maksimal

Regional
Respons Banjir Dinar Indah, Walkot Semarang Rencanakan Penghijauan dan Relokasi Permukiman

Respons Banjir Dinar Indah, Walkot Semarang Rencanakan Penghijauan dan Relokasi Permukiman

Regional
Sosialisasikan Prolegnas RUU Prioritas 2023 di Kalteng, Baleg DPR Terima Lebih dari 9 Masukan

Sosialisasikan Prolegnas RUU Prioritas 2023 di Kalteng, Baleg DPR Terima Lebih dari 9 Masukan

Regional
DMC Dompet Dhuafa Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir dan Longsor di Manado

DMC Dompet Dhuafa Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir dan Longsor di Manado

Regional
Hadiri Rapimnas Fornas, Bupati Zairullah Paparkan Rencana Pembangunan Istana Anak Yatim

Hadiri Rapimnas Fornas, Bupati Zairullah Paparkan Rencana Pembangunan Istana Anak Yatim

Regional
Lokasi Vaksin Booster Kedua di Rumah Sakit Jakarta

Lokasi Vaksin Booster Kedua di Rumah Sakit Jakarta

Regional
Terima Penyandang Disabilitas Klaten, Ganjar: Ini Kejutan Karena Mereka Bawa Motor Modifikasi Sendiri

Terima Penyandang Disabilitas Klaten, Ganjar: Ini Kejutan Karena Mereka Bawa Motor Modifikasi Sendiri

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.