NEWS
Salin Artikel

"Masa Pemerintah Kalah sama Mafia Minyak Goreng?"

MAKASSAR, KOMPAS.com - Harga minyak goreng meroket setelah harga eceran tertinggi (HET) dicabut.

Rakyat menjerit dan ada yang usaha gorengannya terancam bangkrut di masa pandemi.

Sebelum HET dicabut dan harga minyak goreng kemasan masih di kisaran Rp 14.000 per liter, masyarakat rela berburu dan antre berjam-jam.

Namun, setelah HET dicabut dan harga minyak goreng meroket mencapai Rp 24.000 per liter, antrean minyak goreng tidak lagi terjadi.

Bahkan, toko, minimarket, dan pasar swalayan dipenuhi pajangan minyak goreng kemasan.

Dengan begitu, kenaikan harga dan stok minyak goreng telah terpajang bebas membuat masyarakat kecewa.

Hal itu seperti yang diungkapkan Rukiah, pemilik warung kali lima ini.

Menurut dia, kenaikan harga minyak goreng sangat membebani rakyat di masa pandemi Covid-19.

"Saya jual makanan kaki lima dengan harga murah. Nah, kalau minta goreng naik, berapa harga yang saya kasih naik makanan yang saya jual. Ini saja jual harga Rp 10.000 per porsi, masih susah laku karena masyarakat tidak punya uang," ujar Rukiah.

Rukiah pun sangat kecewa dengan pemerintah, yang diduga ikut bermain.


Dia mempertanyakan mengapa pemerintah kalah dari mafia minyak goreng.

"Sangat kecewalah dengan pemerintah. Aneh sekali, kok HET dicabut langsung banjir minyak goreng dan harga sudah meroket. Masa pemerintah kalah sama mafia minyak goreng?" ujar dia.

Senada yang dikemukakan Udin, penjual gorengan di Makassar.

Dia mengaku bingung dengan harga gorengan yang mesti dia jual.

"Harga goreng yang saya jual Rp 1.000 per biji. Dulu sebelum harga minyak goreng naik, saya cuma untung tipis. Nah, kalau harga minyak goreng meroket seperti ini, bisa gulung tikar," ujar dia.

Udin menambahkan, selain minyak goreng, harga-harga kebutuhan lainnya juga sudah naik di masa pandemi.

"Ini harga semua sudah pada naik, ekonomi kita belum pulih. Rakyat masih susah di masa pandemi, ditambah banyak orang kena PHK. Harusnya, pemerintah tegas dan bijaksana yang berpihak kepada rakyat dalam mengambil kebijakan," papar dia.

https://makassar.kompas.com/read/2022/03/18/104359278/masa-pemerintah-kalah-sama-mafia-minyak-goreng

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Atalia Praratya: Selain Ibu, Tumbuh Anak Harus Didukung oleh Ayah

Atalia Praratya: Selain Ibu, Tumbuh Anak Harus Didukung oleh Ayah

Regional
Kompetisi JRRC Diharapkan Dorong Perkembangan Wisata Baru di Garut

Kompetisi JRRC Diharapkan Dorong Perkembangan Wisata Baru di Garut

Regional
Kenalkan Tugas dan Fungsi Kepala Daerah, Walkot Bobby Ajak Puluhan Siswa Berkeliling Balai Kota

Kenalkan Tugas dan Fungsi Kepala Daerah, Walkot Bobby Ajak Puluhan Siswa Berkeliling Balai Kota

Regional
Ridwan Kamil Sebut Dirinya Punya Gaya Kepemimpinan yang Berbeda dengan Anies Baswedan

Ridwan Kamil Sebut Dirinya Punya Gaya Kepemimpinan yang Berbeda dengan Anies Baswedan

Regional
Jabar Quick Response Sukses Gelar Kompetisi Mitigasi Bencana JRRC 2022

Jabar Quick Response Sukses Gelar Kompetisi Mitigasi Bencana JRRC 2022

Regional
Atasi Dampak Kenaikan Harga BBM, Pemkot Medan Gelontorkan Subsidi untuk 900 Unit Angkot

Atasi Dampak Kenaikan Harga BBM, Pemkot Medan Gelontorkan Subsidi untuk 900 Unit Angkot

Regional
Banyak Investasi Masuk ke Jateng, Ganjar: Tingkat Layanan Kita Sangat Serius

Banyak Investasi Masuk ke Jateng, Ganjar: Tingkat Layanan Kita Sangat Serius

Regional
Tekan Inflasi di Wonogiri, Bupati Jekek Sebut Akan Buka Banyak Lapangan Pekerjaan

Tekan Inflasi di Wonogiri, Bupati Jekek Sebut Akan Buka Banyak Lapangan Pekerjaan

Regional
Pemprov Jabar Siap Tawarkan 17 Proyek Energi Terbarukan pada Gelaran WJIS 2022

Pemprov Jabar Siap Tawarkan 17 Proyek Energi Terbarukan pada Gelaran WJIS 2022

Regional
Terapkan Materi Pemahaman Wawasan Kebangsaan, Disdik Jabar Dapat Apresiasi dari Lemhannas

Terapkan Materi Pemahaman Wawasan Kebangsaan, Disdik Jabar Dapat Apresiasi dari Lemhannas

Regional
Kenduri Riau 2022 sebagai Daya Kejut Pemulihan Parekraf di Bumi Lancang Kuning

Kenduri Riau 2022 sebagai Daya Kejut Pemulihan Parekraf di Bumi Lancang Kuning

Regional
Capaian Gubernur Arizal Selama 3 Tahun Memimpin Lampung, Nilai Ekspor Tumbuh sampai Angka Kemiskinan Turun

Capaian Gubernur Arizal Selama 3 Tahun Memimpin Lampung, Nilai Ekspor Tumbuh sampai Angka Kemiskinan Turun

Regional
Pelajaran dari Tragedi Kanjuruhan

Pelajaran dari Tragedi Kanjuruhan

Regional
Jawa Barat Raih Penghargaan Provinsi Terbaik Pertama Se-Indonesia

Jawa Barat Raih Penghargaan Provinsi Terbaik Pertama Se-Indonesia

Regional
Capai 80 Juta Vaksinasi, Kang Emil Buka Bandung Bike Festival 2022

Capai 80 Juta Vaksinasi, Kang Emil Buka Bandung Bike Festival 2022

Regional
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.