Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kisruh 500 Ton Beras Bulog Pinrang Hilang, Rekanan Mengaku Tak Ambil Sebanyak Itu

Kompas.com - 25/11/2022, 18:40 WIB

PINRANG, KOMPAS.com - Kasus raibnya 500 ton beras di Bulog Pinrang, Sulawesi Selatan, menjadi kontroversi antara mantan pimpinan cabang pembantu Radtyo W Putra Sikado, dengan pihak rekanan dari CV Sabang Merkauke Persada, di mana mereka saling menyalahkan.

"Jika ada yang bilang saya mengambil beras sebanyak 500 ton itu salah, Pak. Saya tidak pernah mengambil atau meminjam berasa sebanyak itu di Bulog Pinrang," kata Pemilik CV Sabang Merauke Persada, Irfan, Jumat (25/11/2022).

Irfan enggan mengakui jika dirinya meminjam beras 500 ton dari Bulog Pinrang melalui kepala gudang dan mantan Pimpinan Cabang Pembantu Bulog Pinrang. Irfan juga enggan menyebut berapa sebenarnya beras yang ia pinjam.

Baca juga: Soal Beras 500 Ton Pihak Bulog Merasa Ditipu Rekanan, Rekanan Merasa Dizalimi Bulog

"Salah jika ada pihak yang menuding saya mengambil beras sebanyak 500 ton. Saat ini saya masih dalam proses penyelidikan dan saya serahkan semua bukti-bukti yang bakal membantah tudingan itu ke pihak yang berwajib," tegasnya.

Sementara Radityo, yang dicopot pasca-mencuatnya kasus tersebut, menuding jika CV Sabang Merauke Persada melanggar apa yang sudah menjadi kesepakatan awal.

Irfan, kata Radtyo, memohon peminjaman beras 500 ton yang diberikan secara bertahap, dengan janji akan mengembalikan beras itu dengan beras yang baru.

"Kami berikan beras 500 ton kepada pihak CV Sabang Merauke Persada secara bertahap dengan janji akan dikembalikan dengan beras yang baru," tutur Radtyo.

Yang Radtyo sesalkan kepada pihak ketiga karena wanprestasi atau tidak tepat memenuhi kewajiban sesuai waktu yang disepakati oleh kedua belah pihak. Hingga saat ini, Radtyo masih terus berupaya melakukan penagihan kepada Irfan.

"Walau Saudara Irfan telah mengembalikan 40 ton dari 500 ton beras yang ia ambil, namun kami pihak yang merasa dirugikan terus berupaya meminta iktikad baik dari Saudara Irfan," jelas Radtyo W .

Kata Radtyo W, beras yang dipinjamkan kepada pihak ketiga sebanyak 500 ton itu senilai Rp 5 milliar. Tujuan peminjaman beras untuk mengejar target stabilitas harga.

Radtyo W pun mengakui kesalahannya tidak memeriksa ke badan pertanahan jika jaminan sertifikat yang diagunkan pihak ketiga benar-benar milik si peminjam.

"Saat mengajukan pinjaman beras, kami telah mengroscek secara langsung ke pada lokasi sertifikat yang dijaminkan apakah betul milik Irfan. Saya akui kesalahan saya, tidak mengeceknya kembali ke BPN Pinrang. Namun kemudian diketahui jika dua sertifikat yang dijaminkan Irafan saat mengajukan pinjaman adalah masih dalam proses angsuran dari pemilik yang pertama," tutur Radtyo W.

Baca juga: 500 Ton Stok Beras Hilang, Bulog Copot Pimpinan Cabang dan Kepala Gudang di Pinrang

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jembatan di Pinrang Nyaris Roboh, Bergoyang Hebat jika Dilewati

Jembatan di Pinrang Nyaris Roboh, Bergoyang Hebat jika Dilewati

Makassar
Polisi di Sulsel yang Coba Bunuh Diri Disebut Sering Kalah Judi hingga Terlilit Utang Bank dan Pinjol

Polisi di Sulsel yang Coba Bunuh Diri Disebut Sering Kalah Judi hingga Terlilit Utang Bank dan Pinjol

Makassar
Polisi dan Anaknya di Parepare Dikeroyok Pemuda Mabuk yang Ditegur Hendak Balapan Liar

Polisi dan Anaknya di Parepare Dikeroyok Pemuda Mabuk yang Ditegur Hendak Balapan Liar

Makassar
24 Kios di Pasar Terong Makassar Terbakar, Diduga akibat Korsleting

24 Kios di Pasar Terong Makassar Terbakar, Diduga akibat Korsleting

Makassar
Prakiraan Cuaca di Makassar Hari Ini, 5 Februari 2023: Hujan Ringan Pagi hingga Malam

Prakiraan Cuaca di Makassar Hari Ini, 5 Februari 2023: Hujan Ringan Pagi hingga Malam

Makassar
Prakiraan Cuaca di Makassar Hari Ini, 4 Februari 2023: Pagi Hujan Ringan, Siang Berawan

Prakiraan Cuaca di Makassar Hari Ini, 4 Februari 2023: Pagi Hujan Ringan, Siang Berawan

Makassar
Terduga Pelaku Pelecehan Seksual Dihajar Keluarga dan Warga Sekitar

Terduga Pelaku Pelecehan Seksual Dihajar Keluarga dan Warga Sekitar

Makassar
Bripda YL Coba Bunuh Diri Sayat Leher dan Tusuk Perut, Diduga Depresi dan Terjebak Pinjol

Bripda YL Coba Bunuh Diri Sayat Leher dan Tusuk Perut, Diduga Depresi dan Terjebak Pinjol

Makassar
Bosan dengan Janji-janji, Warga di Toraja Utara Blokade Jalan Penghubung 7 Desa

Bosan dengan Janji-janji, Warga di Toraja Utara Blokade Jalan Penghubung 7 Desa

Makassar
Bukan Coba Ilmu Kebal, Anggota Polda Sulsel yang Sayat Leher dan Tusuk Perutnya Sendiri Ternyata Ingin Bunuh Diri

Bukan Coba Ilmu Kebal, Anggota Polda Sulsel yang Sayat Leher dan Tusuk Perutnya Sendiri Ternyata Ingin Bunuh Diri

Makassar
Prakiraan Cuaca di Makassar Hari Ini, 3 Februari 2023: Pagi hingga Sore Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca di Makassar Hari Ini, 3 Februari 2023: Pagi hingga Sore Hujan Ringan

Makassar
Katokkon, Cabai Khas Tana Toraja yang Lebih Pedas dari Rawit Biasa

Katokkon, Cabai Khas Tana Toraja yang Lebih Pedas dari Rawit Biasa

Makassar
Penganiaya Juru Parkir di Wajo adalah Anak Anggota DPRD Fraksi Golkar, Sempat Ajak Korban Damai

Penganiaya Juru Parkir di Wajo adalah Anak Anggota DPRD Fraksi Golkar, Sempat Ajak Korban Damai

Makassar
Sempat Ajak Korban Damai, Anak Anggota DPRD Wajo yang Aniaya Tukang Parkir Kini Ditahan

Sempat Ajak Korban Damai, Anak Anggota DPRD Wajo yang Aniaya Tukang Parkir Kini Ditahan

Makassar
Korban Tewas Banjir Parepare Terbawa Arus karena Berusaha Selamatkan Kendaraan

Korban Tewas Banjir Parepare Terbawa Arus karena Berusaha Selamatkan Kendaraan

Makassar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.