Ada Stasiun Kereta Api di Kabupaten Pangkep, Harga Lahan hingga Pendapatan Warga Meningkat

Kompas.com - 09/11/2022, 17:47 WIB

PANGKEP, KOMPAS.com - Adanya jalur kereta api di Sulawesi Selatan (Sulsel) dari Kabupaten Maros, Pangkajene Kepulauan (Pangkep), hingga Barru membuat harga lahan hingga pendapatan masyarakat sekitar stasiun meningkat.

Jalur kereta api sepanjang 110 Kilometer terbentang dari Kabupaten Maros hingga Kabupaten Barru berada di atas lahan yang jauh dari permukiman warga. Bahkan, ada satu stasiun kereta api yang berjarak 12 Km dari jalan poros berada di Desa Mangilu, Kabupaten Pangkep.

Stasiun kereta api Mangilu ini berada di belakang pabrik semen Tonasa. Sebelumnya, jarang ada orang yang datang ke Desa Mangilu.

Baca juga: Kereta Api di Sulsel Masih Terbatas untuk Publik, Ini Alasannya

Namun kini, Desa tersebut ramai dikunjungi oleh orang-orang setelah beroperasinya kereta api uji coba dari Stasiun Mangilu, Pangkep-Stasiun Garongkong, Barru pada 29 Oktober 2022 lalu.

Seorang warga sekitar stasiun kereta api Mangilu, Kabupaten Pangkep, Pardiansyah yang ditemui, Rabu (9/11/2022) mengungkapkan, sebelum adanya kereta api dan stasiun, kampungnya terbilang terpencil. Bahkan, harga lahan di Desa Mangilu terbilang tak ternilai.

"Dulunya orang menghargai sepetak sawah senilai Rp 10 Juta saja. Tapi setelah adanya kereta api dan stasiun di Mangilu, orang menawar harga tinggi Rp 200 ribu per meternya. Namun, warga Mangilu enggan lagi menjual lahannya," katanya.

Pardiansyah tidak pernah menduga kampungnya dilalui jalur kereta api. Padahal jarak kampungnya dari kota Kabupaten Pangkep terbilang jauh.

"Kami warga Mangilu tidak pernah menyangka kampung kami bisa seramai ini. Dilalui jalur kereta api dan ada stasiunnya lagi, tempat penumpang naik turun," tandasnya.

Hal senada juga dikemukakan seorang pedagang kali lima di sekitar Stasiun Mangilu, Bahriah. Menurut dia, sebelum ada jalur kereta api dirinya sulit mendapatkan uang.

"Saya dulu cuma jualan di rumah saja. Ya tahu lah kalau jualan di kampung terpencil. Tapi setelah dibangun proyek kereta api ini, pendapat kami meningkat. Para pekerja proyek belanja di warung-warung kali lima warga dan kini penumpang kereta api juga ada yang belanja," ujarnya.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Prakiraan Cuaca di Makassar Hari Ini, 1 Desember 2022: Pagi hingga Sore Hujan Ringan-Sedang

Prakiraan Cuaca di Makassar Hari Ini, 1 Desember 2022: Pagi hingga Sore Hujan Ringan-Sedang

Makassar
Ancam Bakar Motor Driver Ojol, Anak Jalanan Bonyok Diamuk Massa

Ancam Bakar Motor Driver Ojol, Anak Jalanan Bonyok Diamuk Massa

Makassar
Prakiraan Cuaca di Makassar Hari Ini, 30 November 2022: Hujan Sepanjang Hari

Prakiraan Cuaca di Makassar Hari Ini, 30 November 2022: Hujan Sepanjang Hari

Makassar
Kronologi Polisi Todongkan Pistol ke Santri di Gowa, Tuduh Korban Lempari Rumahnya dengan Batu

Kronologi Polisi Todongkan Pistol ke Santri di Gowa, Tuduh Korban Lempari Rumahnya dengan Batu

Makassar
Daftar UMP 2023 di Sulawesi dan Gorontalo, Mana yang Kenaikannya Paling Tinggi?

Daftar UMP 2023 di Sulawesi dan Gorontalo, Mana yang Kenaikannya Paling Tinggi?

Makassar
Anak SD Berusia 11 tahun di Luwu Diperkosa Pemuda Tetangganya Sendiri

Anak SD Berusia 11 tahun di Luwu Diperkosa Pemuda Tetangganya Sendiri

Makassar
Anggota Polisi Mengamuk di Ponpes Gowa, Todongkan Pistol hingga Tarik Kerah Baju Santri

Anggota Polisi Mengamuk di Ponpes Gowa, Todongkan Pistol hingga Tarik Kerah Baju Santri

Makassar
Gubernur Sulsel Teken UMP 2023, Naik 6,9 Persen Jadi Rp 3.385.145

Gubernur Sulsel Teken UMP 2023, Naik 6,9 Persen Jadi Rp 3.385.145

Makassar
Mantan Pimpinan Bulog Pinrang Blak-blakan Soal Raibnya 500 Ton Beras, untuk Dongkrak Target KPSA

Mantan Pimpinan Bulog Pinrang Blak-blakan Soal Raibnya 500 Ton Beras, untuk Dongkrak Target KPSA

Makassar
Terdakwa Pelanggaran HAM Berat di Paniai Bacakan Nota Pembelaan dan Merasa Difitnah

Terdakwa Pelanggaran HAM Berat di Paniai Bacakan Nota Pembelaan dan Merasa Difitnah

Makassar
Waspada Cuaca Buruk di Sulsel 3 Hari ke Depan

Waspada Cuaca Buruk di Sulsel 3 Hari ke Depan

Makassar
Polisi Tangkap 4 Pelajar Pembuat dan Pelaku Pembusuran di Makassar dan Gowa

Polisi Tangkap 4 Pelajar Pembuat dan Pelaku Pembusuran di Makassar dan Gowa

Makassar
Todongkan Pistol ke Santri di Ponpes Gowa, Anggota Polrestabes Makassar Diperiksa Propam

Todongkan Pistol ke Santri di Ponpes Gowa, Anggota Polrestabes Makassar Diperiksa Propam

Makassar
Polisi Tangkap 5 Penjudi Sabung Ayam, 1 di Antaranya PNS Pemprov Sulsel

Polisi Tangkap 5 Penjudi Sabung Ayam, 1 di Antaranya PNS Pemprov Sulsel

Makassar
Sejarah Jalur KA Trans-Sulawesi, Jalur Kereta Api Pertama di Sulawesi yang Perlahan Mulai Terwujud

Sejarah Jalur KA Trans-Sulawesi, Jalur Kereta Api Pertama di Sulawesi yang Perlahan Mulai Terwujud

Makassar
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.