Sekolah di Pedalaman Toraja Utara Masih Tertinggal, Siswa Minta Jokowi dan Mendikbud Turun Tangan

Kompas.com - 15/08/2022, 13:01 WIB

“Kami panggil masyarakat untuk memperbaiki gedung sekolah anak kami karena sudah lapuk, ruangannya tidak mencukupi hanya ada 3 ruangan sementara sudah ada 6 kelas di sini, atap sudah mulai roboh makanya kami memperbaiki, untuk itu kami mohon pihak terkait untuk melihat keadaan sekolah kami disini,” jelas Estepanus.

Baca juga: Kisah Nurhayati, Tergerak dari Tumpukan Sampah di Belakang Sekolah hingga Kenalkan Siswa Ecobrick dan Ekoenzim

Pihak sekolah induk SDN 4 Awan yang mewakili Kepala Sekolah, Vina Apriani mengatakan untuk kelas jauh baru mengusulkan ke Dinas Pendidikan Toraja Utara untuk melakukan perbaikan dan penambahan guru negri.

“Memang di sini guru negeri tidak ada, yang ada guru kontrak daerah dan tenaga sukarela dalam waktu dekat guru negeri sudah bisa masuk disini, untuk penambahan guru dan perbaikan sekolah sudah disusulkan. Kami juga mulai rolling guru negeri kesini secara bergantian setiap minggu,” beber Vina.

Kepala Dinas Pendidikan Toraja Utara, Martinus Manatin mengatakan Pemerintah Daerah Toraja Utara saat memiliki keterbatasan anggaran untuk membiayai fisik sekolah dan kesejahteraan guru honorer, disatu sisi kondisi fisik pendidikan di Toraja Utara pada prinsipnya bagus.

“Ada beberapa kondisi-kondisi pendidikan tertentu yang ada di daerah pedalaman atau tertinggal di Toraja Utara karena memang kondisi akses transportasi atau jalan dan jangkauan kesana yang sulit, sehingga kondisi ini tidak bisa kami benahi di dunia pendidikan, lintas sektoral lah yang akan membenahi,” terang Martinus.

Martinus menjelaskan bahwa ada ketentuan untuk memperbaiki sekolah dari segi fisik terutama pengelolaan yang menggunakan dana alokasi khusus (DAK) seperti jumlah siswa di sekolah tersebut.

“Namun demikian bahwa ada ketentuan didalam penganggaran DAK yaitu siswa yang kurang dari 60 orang tidak mendapatkan DAK, nah ini yang menjadi persoalan bagi kami di Toraja Utara bahkan mungkin di seluruh Indonesia karena ini aturannya sama semua, sekolah seperti ini hanya bisa dijawab lewat dana DAU sementara dana DAU kami terbatas,” papar Martinus.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Aipda Aksan Jalani Pemeriksaan Soal Video Minta Kapolri Bersihkan Mafia

Aipda Aksan Jalani Pemeriksaan Soal Video Minta Kapolri Bersihkan Mafia

Makassar
Viral Video Sopir Truk Dipalak di Luwu, Pelaku Mengaku Polisi

Viral Video Sopir Truk Dipalak di Luwu, Pelaku Mengaku Polisi

Makassar
Prakiraan Cuaca di Makassar Hari Ini, 9 Desember 2022: Pagi Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca di Makassar Hari Ini, 9 Desember 2022: Pagi Cerah Berawan

Makassar
Ketahuan Telah Perkosa Anak Tirinya, Pria di Makassar Bunuh Diri

Ketahuan Telah Perkosa Anak Tirinya, Pria di Makassar Bunuh Diri

Makassar
Viral di Tiktok, Kepala Dinas di Luwu Diduga Paksa Warga Jual Lahan pada Perusahaan Tambang

Viral di Tiktok, Kepala Dinas di Luwu Diduga Paksa Warga Jual Lahan pada Perusahaan Tambang

Makassar
Divonis Bebas, Terdakwa Kasus Pelanggaran HAM Paniai Ucapkan Terima Kasih Kepada Hakim

Divonis Bebas, Terdakwa Kasus Pelanggaran HAM Paniai Ucapkan Terima Kasih Kepada Hakim

Makassar
Mayor Purnawirawan TNI Terdakwa Pelanggaran HAM Berat Paniai Divonis Bebas

Mayor Purnawirawan TNI Terdakwa Pelanggaran HAM Berat Paniai Divonis Bebas

Makassar
Polda Sulsel Bongkar Kasus Perdagangan Orang ke Malaysia, Modusnya Dipekerjakan ke Perkebunan Sawit

Polda Sulsel Bongkar Kasus Perdagangan Orang ke Malaysia, Modusnya Dipekerjakan ke Perkebunan Sawit

Makassar
Prakiraan Cuaca di Makassar Hari Ini, 8 Desember 2022: Pagi Cerah, Siang Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca di Makassar Hari Ini, 8 Desember 2022: Pagi Cerah, Siang Hujan Ringan

Makassar
Pascabom Bunuh Diri di Polsek Astana Anyar, Polres Luwu Berlakukan One Gate System

Pascabom Bunuh Diri di Polsek Astana Anyar, Polres Luwu Berlakukan One Gate System

Makassar
Pasca-pengeboman Bunuh Diri di Mapolsek Astanaanyar Bandung, Polda Sulsel Siagakan Anggota Bersenjata Lengkap

Pasca-pengeboman Bunuh Diri di Mapolsek Astanaanyar Bandung, Polda Sulsel Siagakan Anggota Bersenjata Lengkap

Makassar
Prakiraan Cuaca di Makassar Hari Ini, 7 Desember 2022: Cerah Berawan Sepanjang Hari

Prakiraan Cuaca di Makassar Hari Ini, 7 Desember 2022: Cerah Berawan Sepanjang Hari

Makassar
Pemprov Sulsel dan Suporter PSM Makassar Saling Lapor ke Polisi

Pemprov Sulsel dan Suporter PSM Makassar Saling Lapor ke Polisi

Makassar
UMK Luwu Tahun 2023 Ditetapkan Sebesar Rp 3.385.145

UMK Luwu Tahun 2023 Ditetapkan Sebesar Rp 3.385.145

Makassar
Aksi Anarkis Suporter PSM Makassar di Kantor Gubernur Sulsel Dilaporkan ke Polisi

Aksi Anarkis Suporter PSM Makassar di Kantor Gubernur Sulsel Dilaporkan ke Polisi

Makassar
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.