Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Jalan Penghubung Antar Kecamatan di Luwu Utara Rusak, Warga Tanam Pisang dan Tulis Pesan

Kompas.com - 02/07/2022, 20:29 WIB
Amran Amir,
Ardi Priyatno Utomo

Tim Redaksi

LUWU UTARA, KOMPAS.com – Warga yang bermukim di sepanjang jalan poros Kaluku-Subur atau biasa disebut jalan Tolangi-Wonokerto, Desa Kaluku, Kecamatan Sukamaju, Luwu Utara, Sulawesi Selatan, mengeluh dengan kondisi jalan yang rusak.

Kekesalan warga diungkapkan dengan cara menanam pisang di jalan dan diberi tulisan seperti "Jalan Tolangi-Wonokerto, tak se Indah Pesonamu”.

Warga menanam pisang di tengah jalan lantaran kesal jalanan yang setiap hari mereka lalui sudah rusak parah.

Baca juga: Jalan Rusak Sepanjang 450 Kilometer di Sumut Dijanjikan Mulus dalam 18 Bulan

Anggota DPRD Luwu Utara, Wardi Warakkang, mengatakan jalan yang rusak parah tersebut berada di jalan poros Desa Kaluku menuju Desa Subur. Kerusakan jalan, kata Wardi, diakibatkan lalu lalang kendaraan berat muatan tanah merah untuk proyek pengairan.

"Setiap hari ada puluhan bahkan ratusan dump truck berat yang lewat di situ, warga kesal dan protes dengan menanam pisang di tengah jalan," kata Wardi saat dikonfirmasi Sabtu (2/7/2022).

Menurut Wardi, tahun ini pemerintah daerah telah mengalokasikan anggaran sekitar Rp 7 miliar untuk pelebaran dan pengaspalan.

"Tahap pertama tahun ini sekitar 3 kilometer yang akan dikerjakan. Cuma ada sedikit masalah terkait adanya komitmen perusahaan proyek pengairan yang sampe saat ini belum dilakukan yakni perbaikan jalan yang dilalui kendaran proyek," kata Wardi.

Sementara Bupati Luwu Utara, Indah Putri Indriani mengatakan jalan yang rusak parah itu merupakan jalan poros penghubung antara wilayah Kecamatan Sukamaju menuju Kecamatan Sukamaju Selatan, dan tahun ini akan diperbaiki.

"Nama ruas jalan tersebut adalah ruas Kaluku-Subur. Beberapa tahun terakhir selalu dianggarkan karena jadi salah satu ruas strategis kabupaten, termasuk di tahun anggaran 2020 dan 2021 dianggarkan, hanya saja karena Covid-19, terpaksa direfocusing," ucap Indah saat dikonfirmasi melalui pesan WhatsApp.

Lanjut Indah, tahun ini, ruas jalan tersebut kembali dianggarkan untuk dikerjakan sejauh 2,5 kilometer dan pengadaannya sementara berproses.

“Sepanjang anggarannya ada, yang namanya pekerjaan fisik apa lagi untuk akses jalan pasti Pemda upayakan. Apa lagi kehadiran infrastruktur temasuk jalan yang memadai memang menjadi salah satu program Pemda yang diharapkan mampu meningkatkan perekonomian masyarakat," ujar Indah.

Plt Kepala Dinas Pekerjaan Umum, Tata Ruang, Perumahan, Kawasan Permukiman dan Pertanahan (PUTRPKP2), Rusdi Rasyid, menyampaikan bahwa ruas jalan Kaluku-Subur sementara ini dalam proses tender.

"Insya Allah setelah proses tender selesai akan segera dikerjakan, kegiatannya bukan hanya sekedar perbaikan tapi termasuk juga pelebaran ruas jalan nantinya,” tutur Rusdi.

Baca juga: Pengusaha Ayam Potong Keluarkan Uang Pribadi Rp 420 Juta untuk Perbaiki Jalan Rusak

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Prakiraan Cuaca Makassar Hari Ini Minggu 14 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Makassar Hari Ini Minggu 14 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Makassar
Perang-perangan Berujung Tawuran yang Libatkan Orang Dewasa dalam Momen Lebaran di Polewali Mandar

Perang-perangan Berujung Tawuran yang Libatkan Orang Dewasa dalam Momen Lebaran di Polewali Mandar

Makassar
Paman di Konawe Bunuh Keponakan Sendiri Sehari Setelah Lebaran

Paman di Konawe Bunuh Keponakan Sendiri Sehari Setelah Lebaran

Makassar
Libur Lebaran, Pantai Indah Bosowa Diserbu Pengunjung

Libur Lebaran, Pantai Indah Bosowa Diserbu Pengunjung

Makassar
Diduga Hilang Kendali Saat Setir Motor, Pemuda di Makassar Tewas Usai Tabrak Tiang Listrik

Diduga Hilang Kendali Saat Setir Motor, Pemuda di Makassar Tewas Usai Tabrak Tiang Listrik

Makassar
Momen Haru Narapidana Lapas Palopo Bertemu Keluarga, Berpelukan hingga Makan Bersama

Momen Haru Narapidana Lapas Palopo Bertemu Keluarga, Berpelukan hingga Makan Bersama

Makassar
Warga di Luwu Utara Rayakan Lebaran dalam Kondisi Banjir

Warga di Luwu Utara Rayakan Lebaran dalam Kondisi Banjir

Makassar
519 Napi Lapas Kelas IIA Palopo Dapat Remisi Idul Fitri, Kalapas: Negara Hemat Rp 336 Juta

519 Napi Lapas Kelas IIA Palopo Dapat Remisi Idul Fitri, Kalapas: Negara Hemat Rp 336 Juta

Makassar
5.931 Napi di Sulsel Dapat Remisi Lebaran, 14 di Antaranya Langsung Bebas

5.931 Napi di Sulsel Dapat Remisi Lebaran, 14 di Antaranya Langsung Bebas

Makassar
Aniaya dan Ludahi Wanita, Pria di Kendari Terancam Penjara 2 Tahun, Videonya Viral

Aniaya dan Ludahi Wanita, Pria di Kendari Terancam Penjara 2 Tahun, Videonya Viral

Makassar
Prakiraan Cuaca Makassar Hari Ini Rabu 10 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Makassar Hari Ini Rabu 10 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Makassar
1.878 KK Terdampak Banjir Bandang di Gorontalo Utara

1.878 KK Terdampak Banjir Bandang di Gorontalo Utara

Makassar
Hujan Deras, Jalan Penghubung Antardaerah di Latuppa Palopo Tertutup Longsor

Hujan Deras, Jalan Penghubung Antardaerah di Latuppa Palopo Tertutup Longsor

Makassar
Pantauan Hilal 1 Syawal 1445 H, BMKG Makassar : Posisi Hilal 5 Derajat

Pantauan Hilal 1 Syawal 1445 H, BMKG Makassar : Posisi Hilal 5 Derajat

Makassar
Jelang Lebaran, 19.000 Penumpang Kapal Pelni Turun di Pelabuhan Murhum Baubau

Jelang Lebaran, 19.000 Penumpang Kapal Pelni Turun di Pelabuhan Murhum Baubau

Makassar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com