Kompas.com - 19/05/2022, 11:42 WIB

LUWU UTARA, KOMPAS.com - Warga Kecamatan Rampi, Kabupaten Luwu Utara, Sulawesi Selatan, berharap perhatian dari Presiden Republik Indonesia Joko Widodo (Jokowi).

Harapan itu disampaikan karena akses jalan warga selama bertahun-tahun belum memadai, bahkan mereka membangun jalan menuju Kabupaten Poso, Sulawesi Tengah untuk mendapatkan akses yang lebih dekat.

Pemimpin adat Rampi, Paulus Sigi, mengatakan berharap kepada Presiden Joko Widodo untuk diperhatikan dengan membangunkan akses yang lebih memadai.

Baca juga: Warga Rampi Ingin Pindah ke Poso Sulteng Karena Persoalan Akses, Begini Pernyataan Bupati Luwu Utara

“Kami harap pemerintah pusat terutama Presiden Republik Indonesia bisa melihat penderitaan kami, kemiskinan kami di Rampi, masalah jalan ini yang membuat kami menderita,” kata Paulus saat dikonfirmasi Kompas.com, Kamis (19/5/2022).

Menurut Paulus, belum memadainya akses ke Rampi membuat mereka harus jalan kaki memikul jenazah jika ada warga yang meninggal di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Andi Djemma Masamba.

“Kami juga harus jalan kaki memikul warga yang sakit dari kampung ke rumah sakit di Masamba, bahkan baru-baru ini ada yang jatuh di jurang sedalam 100 meter di daerah Nawo yang kondisi jalannya ekstrem dan masih dirawat di rumah sakit, itulah penderitaan kami,” ucap paulus.

Paulus menggambarkan bahwa kondisi jalan di Rampi sangat ekstrem, jalan tanah, jalan bebatuan dan jalan berlobang, naik turun gunung, jalan antar desa juga ekstrem, dengan jumlah desa sebanyak 6 dan jumlah warga sekitar 4 ribuan jiwa.

“Jika ada warga sakit di Rampi kami harus tandu beramai-ramai ke Puskesmas, jika dirujuk ke RSUD Andi Djemma Masamba terpaksa kami tandu jika tidak ada penerbangan pesawat,” ujar Paulus.

Paulus menuturkan jarak antara Kecamatan Rampi menuju Masamba dapat ditempuh sejauh 80 kilometer, sementara ke Kabupaten Poso hanya 36 kilometer, dan dari Masamba ke Rampi, belum bisa diakses mobil sekitar 60 kilometer.

Baca juga: Gubernur Sulsel Minta Pernyataannya soal Rampi Tidak Dipelintir Bahwa Kenapa Tidak Keluar Indonesia

“Harapan kami ke Presiden RI, supaya presiden langsung melihat penderitaan kami, kemiskinan kami kiranya diperhatikan terutama jalan,” harap Paulus.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jalan Penghubung Antar Kecamatan di Luwu Utara Rusak, Warga Tanam Pisang dan Tulis Pesan

Jalan Penghubung Antar Kecamatan di Luwu Utara Rusak, Warga Tanam Pisang dan Tulis Pesan

Makassar
Diculik, Bocah 14 Tahun di Maros Ditemukan Selamat, Jadi Jaminan Saat Pelaku Ambil Rp 4,5 Juta di Agen Bank

Diculik, Bocah 14 Tahun di Maros Ditemukan Selamat, Jadi Jaminan Saat Pelaku Ambil Rp 4,5 Juta di Agen Bank

Makassar
Perempuan 67 Tahun di Makassar Dibunuh Saat Tagih Utang Rp 500.000, Pelaku Pasangan Suami Istri

Perempuan 67 Tahun di Makassar Dibunuh Saat Tagih Utang Rp 500.000, Pelaku Pasangan Suami Istri

Makassar
Heboh, Ular Piton Sepanjang 5 Meter Ditemukan Melilit di Mesin Mobil

Heboh, Ular Piton Sepanjang 5 Meter Ditemukan Melilit di Mesin Mobil

Makassar
Jelang Idul Adha, 3.300 Pemudik Tiba dari Malaysia dan Kalimantan di Pelabuhan Nusantara Parepare

Jelang Idul Adha, 3.300 Pemudik Tiba dari Malaysia dan Kalimantan di Pelabuhan Nusantara Parepare

Makassar
Remaja yang Dilaporkan Hilang di Hutan Gunung Tompobulu Maros Ditemukan Selamat

Remaja yang Dilaporkan Hilang di Hutan Gunung Tompobulu Maros Ditemukan Selamat

Makassar
Sedang Magang, Mahasiswi UKI Toraja Tewas Setelah Terjatuh dari Lantai 6 Graha Pena Makassar

Sedang Magang, Mahasiswi UKI Toraja Tewas Setelah Terjatuh dari Lantai 6 Graha Pena Makassar

Makassar
Bocah 14 Tahun di Maros Diduga Diculik OTK, Korban Diiming-imingi Uang Rp 50.000

Bocah 14 Tahun di Maros Diduga Diculik OTK, Korban Diiming-imingi Uang Rp 50.000

Makassar
Sembako Mahal, Pemkot Parepare Gelar Pasar Murah di 22 Kelurahan

Sembako Mahal, Pemkot Parepare Gelar Pasar Murah di 22 Kelurahan

Makassar
Kalah di Pengadilan, BNI Makassar Dituntut Ganti Deposito Nasabah Hilang Rp 65 M

Kalah di Pengadilan, BNI Makassar Dituntut Ganti Deposito Nasabah Hilang Rp 65 M

Makassar
Pertontonkan Aksi Pornografi Sambil Naik Motor, Transpuan di Makassar Ditangkap Polisi

Pertontonkan Aksi Pornografi Sambil Naik Motor, Transpuan di Makassar Ditangkap Polisi

Makassar
Satu Anggota Khilafatul Muslimin di Makassar Baiat Kembali Setia ke NKRI

Satu Anggota Khilafatul Muslimin di Makassar Baiat Kembali Setia ke NKRI

Makassar
Mahasiswi UKI Toraja Tewas Terjatuh dari Lantai 6 Graha Pena Makassar

Mahasiswi UKI Toraja Tewas Terjatuh dari Lantai 6 Graha Pena Makassar

Makassar
Anggota TNI Dikeroyok 4 Juru Parkir di Makassar, Para Pelaku Masih Pelajar

Anggota TNI Dikeroyok 4 Juru Parkir di Makassar, Para Pelaku Masih Pelajar

Makassar
Terlibat Adu Mulut dengan Juru Parkir, Anggota TNI di Makassar Dikeroyok Warga, 4 Orang Diamankan

Terlibat Adu Mulut dengan Juru Parkir, Anggota TNI di Makassar Dikeroyok Warga, 4 Orang Diamankan

Makassar
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.