Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pulau Kalao Toa Ambles akibat Gempa 7,4 M di NTT, Ahli Geologi Unhas Minta Dilakukan Mitigasi

Kompas.com - 16/02/2022, 12:55 WIB
Hendra Cipto,
Ardi Priyatno Utomo

Tim Redaksi

MAKASSAR, KOMPAS.com – Kepala Pusat Studi Kebencanaan Universitas Hasanuddin (Unhas), Adi Maulana meminta agar dilakukan mitigasi terkait gempa bumi di Laut Flores, Nusa Tenggara Timur (NNT), yang berdampak besar hingga ke Kabupaten Kepulauan Selayar, Sulawesi Selatan.

Menurut Adi, amannya dilakukan mitigasi kegempaan di Kabupaten Kepulauan Selayar sejak awal agar bisa dilakukan antisipasi jika terjadi gempa. Sehingga, masyarakat di wilayah tersebut bisa tahu apa yang mesti dilakukan jika adanya peringatan dini.

“Harus dilakukan mitigasi, supaya peringatan dini nya di daerah tersebut juga segera terbangun. Sehingga masyarakat bisa bersiap jika gempa bumi terjadi. Apalagi kalau gempa bumi sudah pernah terjadi, tentu akan terjadi gempa selanjutnya yang enap kapan terjadi lagi,” kata dia.

Baca juga: Pasca-gempa 7,4 M di NTT, Sebagian Pulau Kalao Toa di Selayar Ambles 1,5 Meter

Adi Maulana menjelaskan, ada mitigasi yang selama ini diberlakukan, yakni mitigasi struktural dan non-struktural. Mitigasi struktural itu seperti aturan-aturan bangunan, misalnya masyarakat tidak berdomisili di dekat pantai atau ada zonasi aman.

Termasuk juga warning sistem atau peringatan dini, jika terjadi gempa bumi apa masyarakat yang harus lakukan.

“Masyarakat di Selayar itu, informasinya atau aksesnya masih terbatas dan tidak ada informasi dari BMKG yang memang berwenang soal titik gempa bumi. Mereka ini memang di tengah laut, ditakutkan kalau ditengah laut dan gempanya terjadi secara vertikal, tentunya akan memicu terjadinya tsunami,” ujarnya.

Adi Maulana menilai, sebenarnya Selayar dan di sekitarnya itu memang masih daerah bagian dari patahan-patahan yang ada di Pulau Sulawesi maupun di Laut Flores bagian selatan. Jadi memang di Selayar ada patahan-patahan aktif belum banyak dilakukan mitigasi.

“Jadi wajar baru sekarang terdeteksi semacam patahan. Kalau dilihat secara regional bagian-bagian dari Kepulauan Selayar, itu memang ada hubungannya dengan patahan-patahan yang ada di Pulau Sulawesi dan juga di Laut Flores serta Pulau Flores,” jelasnya.

Adi Maulana menerangkan, patahan-patahan itu sebenarnya akan aktif jika ada pergerakan-pergerakan lempeng bumi. Kalau semacam dia lebih dekat dengan titik gempa atau titik fokus terjadi, kerusakan yang cukup besar akan ditimbulkan.

Baca juga: Tulang Ikan Raksasa Ditemukan Terdampar di Kepulauan Selayar Pasca-Gempa M 7,4 di NTT

“Tergantung nanti dari mana fokus gempanya, apakah titik gempanya jauh atau relatif dekat. Itu nanti dilihat ada jalur gempa yang sebenarnya harus dilakukan mitigasi, pasca gempa sebelumnya terjadi. Karena kita tidak akan pernah tau kapan akan terjadinya gempa,” paparnya.

Adi Maulana menilai wajar sering terjadi gempa-gempa susulan kecil pasca gempa besar terjadi. Karena biasanya kecenderungan menuju kepada keseimbangan, sehingga energi-energi yang belum lepas itu akan dilepaskan secara perlahan hingga kemudian lempeng bumi menjadi stabil.

“Ini memang wajar sudah ada gempa besar apalagi di atas skala 6 richter yang kemudian diikuti gempa-gempa kecil sampai kembali stabil. Ya mungkin sekitar 2 atau 3 bulan biasanya masih sering terasa sampai betul-betul habis yang kemudian akumulasi untuk gempa selanjutnya. Nanti kemudian sejalan dengan waktu, jika ada pergerakan lempeng bumi lagi di sekitarnya akan terakumulasi lagi. Kalau misalnya daerah tersebut atau bebatuan disitu tidak mampu lagi untuk mengakomodasi tenaga yang terkumpul dan dilepaskan itu akan menjadi gempa bumi besar lagi,” bebernya.

Saat ditanya soal amlasnya Pulau Kalao Toa di Selayar hingga 1,5 meter, Adi Maulana mengaku penurunan tanah itu hal wajar imbas dari pergerakan atau bagian-bagian tertentu. Hal itu tergantung dari besaran magnitudo yang masa akan datang.

“Jadi kalau ada gempa besar lagi, maka akan ambles lagi. Ya memang harus dilakukan mitigasi sejak awal agar daerah-daerah mana saja jika terjadi gempa bumi dan ambles tanahnya,” tandasnya.

 

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Karyawan Pabrik Mi Tewas Terjebak di Mesin Mikser, Polisi Periksa 5 Saksi

Karyawan Pabrik Mi Tewas Terjebak di Mesin Mikser, Polisi Periksa 5 Saksi

Makassar
Dua Kelompok Mahasiswa di UNM Bentrok, 33 Orang Diamankan

Dua Kelompok Mahasiswa di UNM Bentrok, 33 Orang Diamankan

Makassar
Karyawan Pabrik Mi Instan di Makassar Tewas, Terjebak di Mesin Pengaduk Bumbu

Karyawan Pabrik Mi Instan di Makassar Tewas, Terjebak di Mesin Pengaduk Bumbu

Makassar
Kejari Tangkap 'Riri Chester', Musisi Makassar DPO Kasus Penggelapan Rp 48 Juta

Kejari Tangkap "Riri Chester", Musisi Makassar DPO Kasus Penggelapan Rp 48 Juta

Makassar
Cerita Istri Polisi Pergoki Suaminya Bermesraan dengan Wanita Lain, Diseret Mobil hingga Terlempar

Cerita Istri Polisi Pergoki Suaminya Bermesraan dengan Wanita Lain, Diseret Mobil hingga Terlempar

Makassar
Ibu Hamil Korban Longsor Luwu Melahirkan, Anaknya Diberi Nama oleh Kapolres Palopo

Ibu Hamil Korban Longsor Luwu Melahirkan, Anaknya Diberi Nama oleh Kapolres Palopo

Makassar
Iringan Pengantar Jemaah Haji Tabrak Pembatas Jalur Trans-Sulawesi, 7 Penumpang Kritis

Iringan Pengantar Jemaah Haji Tabrak Pembatas Jalur Trans-Sulawesi, 7 Penumpang Kritis

Makassar
Tanggul Jebol, Ratusan Rumah Warga di Desa Lawewe Luwu Utara Terendam Air

Tanggul Jebol, Ratusan Rumah Warga di Desa Lawewe Luwu Utara Terendam Air

Makassar
Nelayan Hilang di Perairan Barru Sulsel, Tim SAR Temukan Perahu Korban Rusak

Nelayan Hilang di Perairan Barru Sulsel, Tim SAR Temukan Perahu Korban Rusak

Makassar
Pria Aniaya Mantan Pacar di Makassar Ditangkap, Motifnya Emosi Tidak Diacuhkan Korban

Pria Aniaya Mantan Pacar di Makassar Ditangkap, Motifnya Emosi Tidak Diacuhkan Korban

Makassar
Terjebak Longsor, Ibu Hamil di Mamasa Ditandu Menuju Puskesmas

Terjebak Longsor, Ibu Hamil di Mamasa Ditandu Menuju Puskesmas

Makassar
Cerita Fatmawati, Rela 'Resign' Sales Mobil demi Jadi Petugas di Asrama Haji Sudiang Makassar

Cerita Fatmawati, Rela "Resign" Sales Mobil demi Jadi Petugas di Asrama Haji Sudiang Makassar

Makassar
Prakiraan Cuaca Makassar Hari Ini Kamis 23 Mei 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Sedang

Prakiraan Cuaca Makassar Hari Ini Kamis 23 Mei 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Sedang

Makassar
3 Hari Tak Keluar Kontrakan, Buruh Bangunan di Makassar Ditemukan Tewas Membusuk

3 Hari Tak Keluar Kontrakan, Buruh Bangunan di Makassar Ditemukan Tewas Membusuk

Makassar
Kejati Sulsel Tangkap DPO Kasus Korupsi Asal Papua Barat dan Penyelundupan BBM Kaltim

Kejati Sulsel Tangkap DPO Kasus Korupsi Asal Papua Barat dan Penyelundupan BBM Kaltim

Makassar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com