Mengetahui Asal Suku Bugis, Pelaut Handal dari Sulawesi Selatan

Kompas.com - 28/12/2021, 20:19 WIB

KOMPAS.com - Terkenal dengan kemampuannya dalam berlayar, asal Suku Bugis kerap menjadi pembahasan.
Asal Suku Bugis disebut dari Sulawesi, tepatnya di daerah Sulawesi Selatan di mana mayoritas masyarakat Bugis tinggal di sana.

Baca juga: Bugis, Suku Terbesar di Sulawesi Selatan

Namun asal Suku Bugis dalam sejarah mengungkap istilah nenek moyang yang disebut merupakan pelaut handal di nusantara.

Baca juga: Bugis, Suku Terbesar di Sulawesi Selatan

Dikutip dari laman resmi Kabupaten Wajo, suku Bugis merupakan bagian dari suku-suku Deutro Melayu.

Baca juga: Lontara, Huruf Khas Bugis-Makassar, Warisan untuk Generasi Muda

Asal Suku Bugis

Nenek moyang Suku Bugis sebagai bangsa Deutro Melayu masuk ke Indonesia pada sekitar 500 SM dan merupakan gelombang kedua setelah bangsa Proto Melayu pada 1500 SM.

Asal nama Bugis berasal dari kata ‘To Ugi’ yang berarti orang Bugis. Adapun ‘Ugi’ merujuk pada raja pertama di Pammana, Kabupaten Wajo saat ini, yang bernama La Sattumpugi.

Merujuk kepada nama raja atau pemimpin mereka, rakyat menjuluki diri mereka ‘To Ugi’ atau pengikut La Sattumpugi.

Sebagai raja pertama kerajaan Cina, La Sattumpugi tidak memiliki hubungan dengan negeri Cina di Tiongkok melainkan sebutan untuk wilayah kerajaan Bugis Kuno yaitu kedatuan Cina.

Anak La Sattumpugi, We Cudai menikah dengan Sawerigading yang kemudian memiliki anak La Galigo yang mencatat sejarah bangsa mereka.

Naskah Kuno I La Galigo

Dikutip dari laman indonesia.go.id, naskah kuno I La Galigo dikenal sebagai karya sastra terpanjang di dunia.

Selain itu, I La Galigo juga menjadi rujukan utama untuk mengetahui asal Suku Bugis karena minimnya sumber tertulis sebelum abad 17.

Bagian awal I La Galigo menceritakan adanya dua kerajaan yaitu Luwu dan Cina yang berpengaruh di Sulawesi Selatan.

Kerajaan atau kedatuan Luwu masih mendominasi, namun kedatuan Cina yang kelak menjadi Pammana seperti lenyap dari sejarah pada abad ke-16.

Adapun kisah Sawerigading Opunna Ware (Yang dipertuan di Ware) dalam I La Galigo yang juga dikenal dalam tradisi masyarakat Luwuk, Kaili, Gorontalo dan beberapa tradisi lain di Sulawesi seperti Buton.

Perkembangan Masyarakat Suku Bugis

Masyarakat Bugis klasik dikenal ini memiliki perkembangan kebudayaan, bahasa, aksara, dan pemerintahan mereka sendiri.

Seiring berjalannya waktu kemudian masyarakat Bugis membangun komunitas sendiri menjadi kerajaan Luwu, Bone, Wajo, Soppeng, Suppa, Sawitto, Sidenreng dan Rappang.

Proses pernikahan menjadikan adanya pertalian darah dengan masyarakat Makassar dan Mandar.

Masa kerajaan membuat masyarakat di Sulawesi Selatan berkembang yang kini tak hanya didominasi Suku Bugis saja namun juga Suku Makassar, Suku Toraja, dan Suku Mandar.

Suku Bugis dan Kehebatannya dalam Berlayar

Mata pencaharian Suku Bugis sejatinya adalah bertani, namun mereka juga mengembara menyebar ke nusantara melalui laut.

Kemampuan Suku Bugis dalam berlayar sebagai navigator handal di lautan membuat mereka kemudian dikenal sebagai pelaut handal.

Salah satu hasil budaya Suku Bugis yang terkenal adalah Perahu Phinisi yang dibuat secara tradisional dengan menggunakan tangan.

Dalam I La Galigo perahu Phinisi disebut sudah ada sejak abad ke-14 dan dibuat oleh Sawerigading yang merupakan putra mahkota Kerajaan Luwu.

Sementara dikutip dari laman Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) Perahu Phinisi dibuat dari kayu pohon welengreng (pohon dewata) yang dikenal sebagai pohon yang kokoh dan tidak mudah rapuh.

Sumber:

https://wajokab.go.id/page/detail/sejarah_bugis

https://indonesia.go.id/ragam/budaya/kebudayaan/la-galigo-sebuah-kitab-suci-asli-bugis

https://www.indonesia.go.id/ragam/budaya/kebudayaan/kedatuan-cina-riwayat-kerajaan-bugis-kuno

https://www.kompas.com/skola/read/2020/04/25/140000769/perahu-phinisi-perahu-tradisional-khas-suku-bugis?page=all

https://www.kompas.com/skola/read/2020/05/13/074500769/kehebatan-orang-bugis-masa-lalu-jawaban-soal-tvri-1-3-mei-2020-sd-kelas-4

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tawarkan 5 Perempuan, Muncikari di Makassar Ditangkap

Tawarkan 5 Perempuan, Muncikari di Makassar Ditangkap

Makassar
Hasil DNA 7 Janin dalam Kotak Makanan Identik dengan Sepasang Kekasih Pelaku Aborsi

Hasil DNA 7 Janin dalam Kotak Makanan Identik dengan Sepasang Kekasih Pelaku Aborsi

Makassar
Penemuan Bayi Tanpa Kepala Gegerkan Warga Gowa

Penemuan Bayi Tanpa Kepala Gegerkan Warga Gowa

Makassar
Ayah di Luwu Setubuhi 3 Anak Kandungnya yang Masih di Bawah Umur Selama 4 Tahun

Ayah di Luwu Setubuhi 3 Anak Kandungnya yang Masih di Bawah Umur Selama 4 Tahun

Makassar
TKI Kamboja Pulang ke Parepare, Mengaku Bekerja Jadi Marketing Penipuan Investasi Bodong dan Judi Online

TKI Kamboja Pulang ke Parepare, Mengaku Bekerja Jadi Marketing Penipuan Investasi Bodong dan Judi Online

Makassar
Terancam Banjir Lebih Parah, Ramai-ramai Ketua RT dan RW di Makassar Dukung Jalur Kereta Api Elevated

Terancam Banjir Lebih Parah, Ramai-ramai Ketua RT dan RW di Makassar Dukung Jalur Kereta Api Elevated

Makassar
Kasus Prostitusi Online Anak di Bawah Umur Dibongkar, Tarif Mulai Rp 600.000

Kasus Prostitusi Online Anak di Bawah Umur Dibongkar, Tarif Mulai Rp 600.000

Makassar
Langgar Edaran dari Pemda Toraja Utara dan Tana Toraja, 19 Ekor Kerbau dari Jeneponto Dipulangkan Satgas PMK

Langgar Edaran dari Pemda Toraja Utara dan Tana Toraja, 19 Ekor Kerbau dari Jeneponto Dipulangkan Satgas PMK

Makassar
Polisi Tegaskan Tidak Ada Tersangka Baru Kasus Bocah 12 Tahun Tewas Disiksa di Atas Kapal

Polisi Tegaskan Tidak Ada Tersangka Baru Kasus Bocah 12 Tahun Tewas Disiksa di Atas Kapal

Makassar
Kurir Sabu 11 Kg di Parepare Ditangkap, Diupah Rp 100 Juta

Kurir Sabu 11 Kg di Parepare Ditangkap, Diupah Rp 100 Juta

Makassar
Rekonstruksi Kasus Tewasnya Bocah 12 Tahun di Atas Kapal, Korban Dianiaya Pakai Selang

Rekonstruksi Kasus Tewasnya Bocah 12 Tahun di Atas Kapal, Korban Dianiaya Pakai Selang

Makassar
Banding Ditolak, AKBP M Resmi Dipecat atas Kasus Budak Seks Anak di Bawah Umur

Banding Ditolak, AKBP M Resmi Dipecat atas Kasus Budak Seks Anak di Bawah Umur

Makassar
Pisah Ranjang dengan Istri, Pria di Sinjai Bacok Mertuanya hingga Tewas

Pisah Ranjang dengan Istri, Pria di Sinjai Bacok Mertuanya hingga Tewas

Makassar
Remaja Melahirkan di WC Umum, Ari-ari Ditemukan di Laut, Sosok Diduga Janin Ada di Tumpukan Sampah

Remaja Melahirkan di WC Umum, Ari-ari Ditemukan di Laut, Sosok Diduga Janin Ada di Tumpukan Sampah

Makassar
Ahli Menilai Konsep Elevated Rel Kereta Api Makassar Lebih Ramah Lingkungan dan Aman bagi Warga

Ahli Menilai Konsep Elevated Rel Kereta Api Makassar Lebih Ramah Lingkungan dan Aman bagi Warga

Makassar
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.