Pemudik yang Pulang Kampung Lebih Awal ke Makassar Bakal Dikarantina 14 Hari

Kompas.com - 26/03/2020, 17:16 WIB
Ilustrasi pemudik KOMPAS IMAGES / RODERICK ADRIAN MOZESIlustrasi pemudik

MAKASSAR, KOMPAS.com – Pemerintah Kota Makassar bakal memperketat kepada pendatang hingga Tenaga Kerja Indonesia (TKI) yang pulang kampung lebih awal ke Makassar.

Pejabat (Pj) Wali Kota Makassar Iqbal Suhaeb mengatakan, hal tersebut dilakukan untuk memutus rantai penyebaran virus corona di wilayahnya.

“Saya sudah berkoordinasi dengan Gubernur Sulsel, Nurdin Abdullah agar disiapkan tempat isolasi bagi pendatang. Termasuk TKI yang pulang ke Makassar, terlebih dahulu di isolasi di RS Sayang selama 14 hari dan hal tersebut sudah disetujui,” ujar Pejabat (Pj) Wali Kota Makassar Iqbal Suhaeb ketika memberikan keterangan pers, Kamis (26/3/2020).

Baca juga: Pasien Positif Corona di Sulsel Bertambah Jadi 13 Orang, 3 PDP Meninggal Dunia

Selain itu, pihaknya telah melakukan penyemprotan disinfektan serta menyiapkan westafel beserta air dan sabun di tempat-tempat umum.

“Kita juga meminta petugas di bandara dan pelabuhan memperketat pemeriksaan, agar penyebaran virus yang akan masuk dapat dicegah,” tuturnya.

Saat ini, kata dia, pihaknya sedang melakukan tracing setiap kelurahan hingga kecamatan untuk mengidentifikasi penyebaran virus covid-19.

Dari tracing terhadap penderita virus covid-19 yang dirawat di rumah sakit ditemukan terdapat empat kluster atau kelompok penyebaran virus tersebut. 

“Hasil tracing penderita covid-19 penyebarannya bersumber dari 4 kluster yakni jemaah pulang umrah, warga yang telah berkunjung dari Depok dan Jakarta, hingga peserta Ijtima Dunia 2020 Zona Asia yang batal diselenggarakan di Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan,” kata Iqbal.

Baca juga: Dilarang Gelar Hajatan Akibat Corona, Pasangan Ini Gelar Ijab Kabul Melalui Video Call

Adanya dua Pasien Dalam Pengawasan (PDP) yang meninggal dunia, kata Iqbal, tim gugus melakukan tracing dan telah menemukan adanya 7 travel umrah yang belakangan ini membawah puluhan jemaah asal Makassar.

“Dari kluster umrah sudah 7 travel dilacak. 4 sudah ditemukan dan terdata telah membawa puluhan jemaah asal Makassar. Dari data 2 pasien PDP yang meninggal usai perjalanan umrah, ada 68 warga Makassar yang berangkat di travel tersebut. Sedangkan 3 travel lainnya, kita sedang melakukan pelacakan dan pencarian,” tandasnya.

Hingga saat ini, lanjut Iqbal, tim gugus percepatan virus corona covid-19 masih terus melakukan tracing per kelurahan hingga kecamatan.

Selain itu, penyebaran covid-19 di Makassar sudah dipetakan, namun data penderita tidak ditampilkan dalam laman web resmi http://infocorona.makassar.go.id.

“Kita hanya tampilkan lokasi-lokasi penyebaran virus di Kota Makassar tidak tampilkan data penderitanya, hanya jenis kelamin ODP, PDP, positif, hingga penderita yang meninggal saja. Itu update terus jika ada perkembangan terbaru,” ungkap Iqbal.

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X