Buntut Pasien Positif Corona Meninggal Pulang Umrah, Pemkot Makassar Tracing 8 Travel dan Pantau 600 Orang

Kompas.com - 25/03/2020, 09:47 WIB
Gubernur Sulsel, Nurdin Abdullah dan Pejabat (Pj) Wali Kota Makassar Iqbal Suhaeb menerima perwakilan Sumitomo Corporation dan Hitachi Zisen dari Jepang yang menawarkan kerja sama pengelolaan sampah menjadi energi listrik. KOMPAS.com/HENDRA CIPTOGubernur Sulsel, Nurdin Abdullah dan Pejabat (Pj) Wali Kota Makassar Iqbal Suhaeb menerima perwakilan Sumitomo Corporation dan Hitachi Zisen dari Jepang yang menawarkan kerja sama pengelolaan sampah menjadi energi listrik.

 

MAKASSAR, KOMPAS.com - Pemerintah Kota Makassar kini melacak keberadaan 8 travel umrah yang memulangkan jemaah umrah periode Maret untuk antisipasi penyebaran virus corona di Makassar. 

Pejabat Wali Kota Makassar Iqbal Suhaeb mengatakan bahwa proses tracing tersebut dilakukan untuk melacak keberadaan orang-orang yang pernah kontak dengan pasien positif virus corona di Makassar yang sudah meninggal dunia.

Pasien tersebut diketahui positif virus corona sepulang dari umrah di Arab Saudi.

Baca juga: Satu Lagi PDP Covid-19 di Makassar Meninggal Dunia

 

Selain itu, satu pasien dalam pengawasan (PDP) virus corona kata Iqbal juga meninggal dunia sepulang dari umrah. 

"Yang PDP ini sama korban (positif) yang meninggal sama-sama pulang dari umrah," kata Iqbal saat diwawancara di Baruga Rujab Wali Kota Makassar, Selasa (24/3/2020).

"Yang kami tracing sekarang ini ialah semua travel lebih 8 yang baru-baru memulangkan jemaahnya. Ini yang kami berusaha mendapatkan data semua jemaah dari travel tersebut." 

Baca juga: 107 WNA Peserta Ijtima Dunia Telah Pulang ke Negara Asal, 350 Orang Masih Tertahan di Makassar

 

600 ODP

Iqbal mengatakan selama proses tracing yang dilakukan dinas kesehatan, sudah ada hampir 600 orang di Makassar yang sedang dalam pemantauan. Merekan diminta untuk menjalani isolasi mandiri dari dalam rumah. 

Sementara saat ini total ada 30 pasien dalam pengawasan yang telah dan sedang menjalani perawatan di Rumah Sakit di kota Makassar.

"Kami sudah kirim petugas kesehatan ke rumahnya untuk mengecek supaya jangan sanpai mereka melakukan kontak dengan petugas medis tanpa memberitahukan statusnya bahwa mereka orang dalam pemantauan," ujar Iqbal. 

Baca juga: Seorang PDP Virus Corona di Makassar Meninggal Dunia

Iqbal mengatakan bahwa hingga saat ini hasil pemeriksaan laboratorium satu pasien PDP virus corona yang meninggal dunia pada Senin (23/3/2020) malam belum keluar. 

Sebelumnya diberitakan satu pasien dalam pengawasan ( PDP) virus corona meninggal dunia di Rumah Sakit Grestelina Makassar, Senin (23/3/2020).

Pejabat Wali Kota Makassar Iqbal Suhaeb mengatakan, pasien tersebut memiliki riwayat perjalanan umrah di Arab Saudi.

"Semalam seorang PDP meninggal dunia di Grestelina. Laki-laki dengan usia 55 tahun," kata Iqbal dalam keterangan resminya, Selasa (24/3/2020).

Baca juga: Relawan PMI Makassar Meninggal Usai Terjatuh Saat Semprot Disinfektan Gedung

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

IDI Makassar Kritik Gubenur Sulsel soal Pemusatan Pasien OTG Covid-19

IDI Makassar Kritik Gubenur Sulsel soal Pemusatan Pasien OTG Covid-19

Regional
Gara-gara Salah Ketik Koma, Banyak Calon Siswa Gagal di PPDB Sumbar

Gara-gara Salah Ketik Koma, Banyak Calon Siswa Gagal di PPDB Sumbar

Regional
UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTT, NTB, Kalbar dan Kalsel 6 Juli 2020

UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTT, NTB, Kalbar dan Kalsel 6 Juli 2020

Regional
Viral Video Ratusan Orang di Jeneponto Bongkar Paksa Peti Jenazah Pasien Covid-19, Bawa Senjata Tajam

Viral Video Ratusan Orang di Jeneponto Bongkar Paksa Peti Jenazah Pasien Covid-19, Bawa Senjata Tajam

Regional
Soal Kalung Antivirus Corona, Menkes Terawan: Saya Malah Belum Mempelajari Isinya

Soal Kalung Antivirus Corona, Menkes Terawan: Saya Malah Belum Mempelajari Isinya

Regional
Pemkab Karawang Buka Seleksi Terbuka 6 Jabatan Tinggi

Pemkab Karawang Buka Seleksi Terbuka 6 Jabatan Tinggi

Regional
Sempat Dirawat, Bayi 11 Bulan Korban Kapal Tenggelam di NTT Meninggal

Sempat Dirawat, Bayi 11 Bulan Korban Kapal Tenggelam di NTT Meninggal

Regional
Tujuh Ular Piton Sepanjang Lima Meter Teror Warga Blora

Tujuh Ular Piton Sepanjang Lima Meter Teror Warga Blora

Regional
Dicabuli Ayah Kandung Selama 10 Tahun, Gadis Ini Tak Tega Lihat Sang Bapak Dipenjara

Dicabuli Ayah Kandung Selama 10 Tahun, Gadis Ini Tak Tega Lihat Sang Bapak Dipenjara

Regional
Pendaki Hilang Misterius di Gunung Guntur, Kejadian Serupa Pernah Terjadi 10 Tahun Lalu

Pendaki Hilang Misterius di Gunung Guntur, Kejadian Serupa Pernah Terjadi 10 Tahun Lalu

Regional
Cerita Komunitas Serambi Tau Macca Sebar Minta Baca ke Pelosok, Pernah Dikira Hendak Culik Anak-anak

Cerita Komunitas Serambi Tau Macca Sebar Minta Baca ke Pelosok, Pernah Dikira Hendak Culik Anak-anak

Regional
Pasien Positif Covid-19 Kabur dengan Kapal Feri, Semua Penumpang Dikarantina

Pasien Positif Covid-19 Kabur dengan Kapal Feri, Semua Penumpang Dikarantina

Regional
Dokter Putri Meninggal karena Corona, Emil Dardak: Covid Memang Ada di Sekitar Kita

Dokter Putri Meninggal karena Corona, Emil Dardak: Covid Memang Ada di Sekitar Kita

Regional
Gubernur Banten Sebut SMA dan SMK Mulai Masuk pada Desember 2020

Gubernur Banten Sebut SMA dan SMK Mulai Masuk pada Desember 2020

Regional
Remaja Asal Sukoharjo Tewas Usai Latihan Silat, Polisi Periksa 4 Saksi

Remaja Asal Sukoharjo Tewas Usai Latihan Silat, Polisi Periksa 4 Saksi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X