Penyerangan Kampus UMI Makassar Dipicu Dendam Lama

Kompas.com - 21/11/2019, 15:42 WIB
Sejumlah polisi saat menjaga Fakultas Hukum UMI Makassar usai diserang OTK yang menyebabkan sekretariat mapala UMI dibakar di Jalan Urip Sumoharjo, Kecamatan Panakukang, Senin (18/11/2019). KOMPAS.COM/HIMAWANSejumlah polisi saat menjaga Fakultas Hukum UMI Makassar usai diserang OTK yang menyebabkan sekretariat mapala UMI dibakar di Jalan Urip Sumoharjo, Kecamatan Panakukang, Senin (18/11/2019).

MAKASSAR, KOMPAS.com - Penyidik kepolisian menyelidiki pelaku perusakan dan pembakaran beberapa bangunan di dalam kampus Universitas Muslim Indonesia (UMI). 

Kabid Humas Polda Sulsel, Kombes Pol Ibrahim Tompo mengungkapkan, kasus ini kini menjadi perhatian penyidik Polda Sulsel.

Ibrahim secara spesifik menyebut dendam lama pada tahun 2018 menjadi pemicu penyerangan kampus UMI.

"Masih lakukan pendalaman yang pasti supaya lebih jelas. Tetapi memang ada informasi yang kami kembangkan bahwa di sana memang ada kejadian tadinya. Ada kejadian tahun 2018," kata Ibrahim, Kamis (21/11/2019).


Baca juga: Serangan Bertubi-tubi OTK ke Kampus UMI Resahkan Mahasiswa dan Warga

 

Saat ini, pelaku penyerangan mahasiswa dan aksi teror yang dilakukan sekelompok orang tak dikenal sudah diidentifikasi. 

 

Sebelumnya diberitakan, berbagai penyerangan yang dilakukan OTK terjadi di dalam kampus UMI.

Peristiwa ini bermula pada Selasa, 12 November lalu, mahasiswa Fakultas Hukum UMI Andi Fredi Akirmas tewas ditikam orang tak dikenal. 

Belakangan penyidik Polrestabes Makassar menangkap tiga pelaku penyerangan tersebut, termasuk penikam Andi Fredi yang merupakan mahasiswa Fakultas Teknologi Industri UMI Makassar. 

Ketiganya pun kini sudah dikeluarkan oleh pihak kampus. Sementara penyidik menyatakan 8 pelaku berstatus DPO hingga kini. 

"Diimbau segera menyerahkan diri sebelum dijemput paksa Jatanras," ujar Kasat Reskrim Polrestabes Makassar AKBP Indratmoko kemarin. 

Baca juga: Sepekan Terakhir Selalu Diserang OTK, Perkuliahan di Kampus UMI Tetap Berjalan

Terakhir penyerangan kembali terjadi pada Senin, 18 November 2019 sore tadi. Imbas dari pwnyerangan itu, beberapa ruangan di UMI mengalami kerusakan dan sekretariat eks UKM Mapala UMI ikut terbakar. 

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[POPULER NUSANTARA] Fakta Terkini Kepala SD Tewas di Mobil | Nostalgia Zaman Majapahit di Lembah Tumpang

[POPULER NUSANTARA] Fakta Terkini Kepala SD Tewas di Mobil | Nostalgia Zaman Majapahit di Lembah Tumpang

Regional
Rombongan Guru TK Kecelakaan, Biaya Pengobatan Ditanggung Jasa Raharja

Rombongan Guru TK Kecelakaan, Biaya Pengobatan Ditanggung Jasa Raharja

Regional
Hendak Edarkan Sabu, Sopir Mobil Lintas Provinsi Diamankan Polisi

Hendak Edarkan Sabu, Sopir Mobil Lintas Provinsi Diamankan Polisi

Regional
Aksi Bocah Matikan Lampu PJU di Flyover Palur Karanganyar Tuai Kecaman Warganet

Aksi Bocah Matikan Lampu PJU di Flyover Palur Karanganyar Tuai Kecaman Warganet

Regional
Hujan dan Angin Kencang Landa Ponorogo, 1 Tewas Tertimpa Reruntuhan Lapak

Hujan dan Angin Kencang Landa Ponorogo, 1 Tewas Tertimpa Reruntuhan Lapak

Regional
Tiga Warga Cianjur Tersambar Petir, Orang Satu Tewas

Tiga Warga Cianjur Tersambar Petir, Orang Satu Tewas

Regional
Perampok Bersenjata Api Beraksi di Riau, Dua Orang Sekuriti Ditembak

Perampok Bersenjata Api Beraksi di Riau, Dua Orang Sekuriti Ditembak

Regional
Daftar Korban Tewas Kecelakaan Bus Rombongan Guru TK di Blitar

Daftar Korban Tewas Kecelakaan Bus Rombongan Guru TK di Blitar

Regional
Viral, Jutaan Kerang Muncul di Sungai Buntu Karawang

Viral, Jutaan Kerang Muncul di Sungai Buntu Karawang

Regional
Polisi Masih Fokus Tangani Korban Kecelakaan Bus Guru TK yang Tewaskan 5 Orang

Polisi Masih Fokus Tangani Korban Kecelakaan Bus Guru TK yang Tewaskan 5 Orang

Regional
Gagal Menikah gara-gara Maskawin, Pria Ini Sebarkan Video Porno Calon Istrinya

Gagal Menikah gara-gara Maskawin, Pria Ini Sebarkan Video Porno Calon Istrinya

Regional
Ditinggal Ibu ke Pengajian, Gadis Remaja Diperkosa Bapak Tirinya

Ditinggal Ibu ke Pengajian, Gadis Remaja Diperkosa Bapak Tirinya

Regional
Ganjar: Sebelum Daftar ke PDI-P Jateng, Gibran Harus Ngobrol dengan Rudy

Ganjar: Sebelum Daftar ke PDI-P Jateng, Gibran Harus Ngobrol dengan Rudy

Regional
Bus Rombongan Guru TK Asal Tulungagung Terjun ke Sungai, Hindari Truk Mogok dan 5 Tewas

Bus Rombongan Guru TK Asal Tulungagung Terjun ke Sungai, Hindari Truk Mogok dan 5 Tewas

Regional
Kronologi Kecelakaan Bus Rombongan Guru TK yang Tewaskan 5 Orang

Kronologi Kecelakaan Bus Rombongan Guru TK yang Tewaskan 5 Orang

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X