Fakta Lengkap Balita 2 Tahun yang Peluk Jenazah Ibunya di Kamar, Alami Trauma hingga Polisi Periksa Suami Korban

Kompas.com - 31/10/2019, 06:08 WIB
Kepala Dinas Perlindungan dan Pemberdayaan Perempuan dan Anak Kota Makassar Andi Tenri Palallo saat menghibur EA (2), bocah yang ditemukan di samping mayat ibunya di Rumah Sakit Bhayangkara Makassar, Selasa (29/10/2019). KOMPAS.COM/HIMAWANKepala Dinas Perlindungan dan Pemberdayaan Perempuan dan Anak Kota Makassar Andi Tenri Palallo saat menghibur EA (2), bocah yang ditemukan di samping mayat ibunya di Rumah Sakit Bhayangkara Makassar, Selasa (29/10/2019).

KOMPAS.com - Meskipun keluarga Marni (39), ibu dari balita berinisial EA (2), yang ditemukan meninggal di sampingnya di sebuah kamar indekos di Jalan Bonto Nompo, Kecamatan Tamalate, Makassar, Senin (28/10/2019), menolak untuk dilakukan otopsi, namun polisi belum menghentikan kasus tersebut.

Untuk mengungkap kematian Marni, aparat kepolsian Polrestabes Makassar pun sudah memeriksa beberapa saksi, selain itu. Ayah EA juga sudah dihubungi pihak polisi untuk diperiksa.

Sementara itu, AE balita yang berada di samping jenazahnya ibunya alami trauma. Namun, trauma yang dialami AE tidak terlalu parah tetapi juga tidak parah.

Berikut ini fakta selengkapnya:

1. Berencana periksa ayah EA

Kasat Reskrim Polrestabes Makassar AKBP Indratmoko KOMPAS.com/HIMAWAN Kasat Reskrim Polrestabes Makassar AKBP Indratmoko

Kasat Reskrim Polrestabes Makassar AKBP Indratmoko mengatakan bahwa pihaknya telah memeriksa beberapa saksi meski keluarga korban tidak ingin penyidik kepolisian melakukan otopsi terhadap korban.

"Kita belum hentikan tapi mengumpulkan bukti-bukti lain, kalau tidak ada hasil penyelidikan kita hentikan. Namun jika kita temukan adanya tindak pidana yang masih dilanjutkan," kata Indratmoko saat diwawancara, Rabu (30/10/2019).

Indratmoko mengatakan, ayah EA juga sudah dihubungi dan pihaknya berencana memeriksa pria yang bertugas sebagai anggota TNI tersebut.

Baca juga: Polisi Periksa Suami Ibu yang Meninggal di Samping Anaknya di Kamar Kos

2. Tidak ditemukan tanda-tanda kekerasan di tubuh korban

Ilustrasi.THINKSTOCK Ilustrasi.

Dijelaskan Indratmoko, terkait hasil visum luar yang dilakukan tim kedokteran kepolisian, pada jasad Marni tidak ditemukan tanda-tanda kekerasan.

Indratmoko menyebut, hanya ada lebam di bagian tubuh korban yang diduga disebabkan akibat kondisi mayat yang sudah berhari-hari baru ditemukan.

"Kemarin sudah direncanakan untuk otopsi, cuma keluarga menyampaikan bahwa mereka sudah menerima bahwa ini takdir kemudian meminta untuk segera diserahkan ke keluarga untuk dimakamkan.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X