Rekapitulasi Penghitungan Suara di KPU Sulsel Molor, Ini Penyebabnya

Kompas.com - 16/05/2019, 17:53 WIB
Ketua KPU Sulsel Misnah M Attas saat diwawancara di lokasi rapat pleno rekapitulasi pemilu 2019 tingkat Sulawesi Selatan, di Jalan Perintis Kemerdekaan, Makassar,  Kamis (16/5/2019). Kompas.com/HIMAWAN Ketua KPU Sulsel Misnah M Attas saat diwawancara di lokasi rapat pleno rekapitulasi pemilu 2019 tingkat Sulawesi Selatan, di Jalan Perintis Kemerdekaan, Makassar, Kamis (16/5/2019).


MAKASSAR, KOMPAS.com - Rapat pleno terbuka rekapitulasi hasil penghitungan perolehan suara Pemilihan Umum 2019 tingkat Provinsi Sulawesi Selatan berlangsung molor.

Hingga Kamis (16/5/2019) sore ini, KPU Sulawesi Selatan masih berkutat pada sinkronisasi data pemilih dan perolehan suara di tiap kabupaten yang dinilai bermasalah.

Ketua KPU Sulsel Misnah M Attas mengatakan, ada dua penyebab sehingga pleno rekapitulasi penghitungan suara di Sulsel molor.

Baca juga: Patuhi Putusan Bawaslu, KPU Tetap Lanjutkan Situng


 

Penyebab pertama karena rekapitulasi dari Kota Makassar baru tiba pada Kamis siang tadi.

"Kami akan tetapkan hari ini. Dua kabupaten yang membuatnya (penetapan) molor karena di Gowa ada Kecamatan Pallangga mesti dilakukan pemilihan ulang. Kemudian di Makassar seperti Kecamatan Tamalate, Panakukang," kata Misnah, saat diwawancara di lokasi rapat pleno penghitungan suara di Hotel Harper, Makassar, Sulawesi Selatan, Kamis (16/5/2019).

Misnah mengatakan, setelah rekapitulasi hasil penghitungan suara di Kota Makassar tiba, pihaknya langsung melakukan penghitungan. Ia mengatakan, seluruh kabupaten/kota sudah dilakukan penghitungan suara.

Saat ini, pihaknya sedang melakukan pengesahan terhadap hasil pemilu dari DPRD provinsi daerah pemilihan Sulawesi Selatan hingga dapil 11 dan dapil DPR RI.

Baca juga: Bawaslu Sebut 22 dari 27 Lembaga Survei Belum Laporkan Sumber Dana ke KPU

"Besok kami serahkan. Tapi, tidak tahu jelasnya tergantung selesainya tanda tangan karena kami akan tandatangani 11 rim," ujar dia.

Mengenai banyaknya kesalahan yang terjadi pada penghitungan di tingkat kecamatan, Misnah mengatakan, akan melakukan evaluasi terhadap penyelenggara terutama di tingkat PPS dan PPK.

"Nanti kami evaluasi yang mana bermasalah dan mana yang tidak," ujar dia.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Viral Video Kucing Mati Dicekoki Air Kelapa, Polisi Lakukan Penyelidikan

Viral Video Kucing Mati Dicekoki Air Kelapa, Polisi Lakukan Penyelidikan

Regional
Wakil Bupati Bandung Barat Hengky Kurniawan Ditunjuk Jadi Duta Teh Indonesia

Wakil Bupati Bandung Barat Hengky Kurniawan Ditunjuk Jadi Duta Teh Indonesia

Regional
Soal OTT Wali Kota Medan, Gubernur Sumut Prihatin, Wakil Wali Kota Minta Maaf

Soal OTT Wali Kota Medan, Gubernur Sumut Prihatin, Wakil Wali Kota Minta Maaf

Regional
Warga Banyuwangi Antusias Sambut Kedatangan Puluhan Supercar

Warga Banyuwangi Antusias Sambut Kedatangan Puluhan Supercar

Regional
Makan Daging Sapi yang Sudah Mati Sehari, 60 Warga Masuk Rumah Sakit

Makan Daging Sapi yang Sudah Mati Sehari, 60 Warga Masuk Rumah Sakit

Regional
Korban Pemukulan Motivator Bertambah Jadi 10 Siswa, Alami Lebam hingga Luka di Bibir

Korban Pemukulan Motivator Bertambah Jadi 10 Siswa, Alami Lebam hingga Luka di Bibir

Regional
Garuda dan Air Asia Mulai Penerbangan Internasional di YIA pada April 2020

Garuda dan Air Asia Mulai Penerbangan Internasional di YIA pada April 2020

Regional
Fakta Jelang Pelantikan Presiden, Keamanan Rumah Jokowi Berlapis hingga Patroli di Sekolah

Fakta Jelang Pelantikan Presiden, Keamanan Rumah Jokowi Berlapis hingga Patroli di Sekolah

Regional
Jaring Investor, Pemdaprov Jabar Dahulukan Kerja Sama dengan BUMD

Jaring Investor, Pemdaprov Jabar Dahulukan Kerja Sama dengan BUMD

Regional
PKB Minta Jokowi-Ma'ruf Amin Tak Terburu-buru Tentukan Menteri

PKB Minta Jokowi-Ma'ruf Amin Tak Terburu-buru Tentukan Menteri

Regional
Aktivitas Reklamasi Semakin 'Menggila', Ketua DPRD Batam Berang

Aktivitas Reklamasi Semakin "Menggila", Ketua DPRD Batam Berang

Regional
Duduk Perkara Pemukulan 8 Siswa oleh Motivator karena Tertawa

Duduk Perkara Pemukulan 8 Siswa oleh Motivator karena Tertawa

Regional
Sunan Kuning Tutup, Pekerja di Lokalisasi Depresi, Masuk RSJ

Sunan Kuning Tutup, Pekerja di Lokalisasi Depresi, Masuk RSJ

Regional
Hasto Sebut Menteri dari PDI-P Paling Banyak di Kabinet Jokowi-Ma'ruf Amin

Hasto Sebut Menteri dari PDI-P Paling Banyak di Kabinet Jokowi-Ma'ruf Amin

Regional
Mengaku Pernah Kerja di RSCM, Dokter Gadungan Ditangkap Polisi

Mengaku Pernah Kerja di RSCM, Dokter Gadungan Ditangkap Polisi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X