Pesawat Rusak, Penumpang Sriwijaya Air Terlantar di Bandara Makassar

Kompas.com - 13/06/2018, 10:20 WIB
Karena penundaan penerbangan dengan alasan pesawat Sriwijaya Air mengalami kerusakan, penumpang tujuan Banjarmasin terlantar di Bandara Internasional Sultan Hasanuddin Makassar,  Rabu (13/6/2018). KOMPAS.com/Hendra CiptoKarena penundaan penerbangan dengan alasan pesawat Sriwijaya Air mengalami kerusakan, penumpang tujuan Banjarmasin terlantar di Bandara Internasional Sultan Hasanuddin Makassar, Rabu (13/6/2018).

MAKASSAR, KOMPAS.com – Alasan pesawat mengalami kerusakan, penerbangan Sriwijaya Air dari Makassar tujuan Banjarmasin ditunda lebih dari 4 jam.

Sesuai jadwal, seharusnya pesawat takeoff, Rabu (13/6/2018) pukul 08.55 Wita. Sayangnya, penumpang tidak mendapatkan info lebih awal tentang kerusakan tersebut. 

Pemudik yang sejak pagi menunggu di Bandara Internasional Sultan Hasanuddin Makassar baru mendapatkan informasi setelah bertanya kepada petugas penjaga pintu 5 bandara sekitar pukul 10.15 Wita. 

Menurut petugas jaga pintu 5, pesawat Sriwijaya yang hendak melakukan penerbangan dari Makassar ke Banjarmasin mengalami kerusakan. Diperkirakan, pesawat takeoff pukul 13.00. 

Baca juga: Mbok, Aku Mudik Mung Gowo Roti, Durung Iso Gowo Calon Mantu

“Pesawat Sriwijaya tujuan Banjarmasin lagi rusak. Jadi kemungkinan akan berangkat pada pukul 13.00 Wita lewat,” kata salah seorang petugas jaga gate 5.

Beberapa penumpang pun mempertanyakan pihak Sriwijaya yang tidak menemui penumpang untuk memberitahukan informasi resmi.

“Kenapa tidak ada pihak Sriwijaya yang temui kami, ini sudah delay 4 jam,” kata salah seorang penumpang.

Lagi-lagi, petugas jaga gate 5 menimpali bahwa dirinya sudah menginformasikan penundaan penerbangan pesawat Sriwijaya.

“Ini kami sudah menginformasikan soal penundaan penerbangan pesawat Sriwijaya tujuan Banjarmasin,” tuturnya.

Baca juga: Mudik Lebaran, Kemenhub Bantah Isu Lonjakan Harga Tiket Pesawat

Penumpang pun sempat mempertanyakan kompensasi atas keterlambatan penerbangan yang lebih dari 4 jam, namun tidak mendapat respons dari petugas jaga gate 5.

Banyak penumpang yang terlantar memilih berbaring di lantai di ruang tunggu Bandara Internasional Sultan Hasanuddin, Makassar.

Manager Sriwijaya Air Risky yang dikonfirmasi via telepon selularnya mengaku tidak mengetahui akan penundaan penerbangan ke Banjarmasin.

“Saya belum tahu ini, soalnya saya baru tiba di bandara. Nanti ya,” singkat Risky yang kemudian telepon selularnya dimatikan.

Ketika dihubungi kembali, Risky tidak menerima telepon wartawan lagi. 



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cerita Anya Membuat Perhiasan Cantik dari ASI, Produknya sampai ke Singapura

Cerita Anya Membuat Perhiasan Cantik dari ASI, Produknya sampai ke Singapura

Regional
Sederet Kisah Pernikahan Dini di NTB, Mulai Umur 12 Tahun hingga Menikahi 2 Gadis dalam Sebulan

Sederet Kisah Pernikahan Dini di NTB, Mulai Umur 12 Tahun hingga Menikahi 2 Gadis dalam Sebulan

Regional
Libur Panjang, Khofifah Minta Warga Waspadai Covid-19 dan Bencana Hidrometeorologi

Libur Panjang, Khofifah Minta Warga Waspadai Covid-19 dan Bencana Hidrometeorologi

Regional
Video Viral Belasan Remaja Saling Jambak dan Pukul hingga Tersungkur, Ini Penjelasan Polisi

Video Viral Belasan Remaja Saling Jambak dan Pukul hingga Tersungkur, Ini Penjelasan Polisi

Regional
Kamar Hotel Tempat Pedagang Pakaian Tewas Dibunuh Dipesan Seorang Pria Mabuk

Kamar Hotel Tempat Pedagang Pakaian Tewas Dibunuh Dipesan Seorang Pria Mabuk

Regional
Namanya Teratas dalam Survei Capres 2024, Ganjar: 'Ngurusi Mudik Disik Wae'

Namanya Teratas dalam Survei Capres 2024, Ganjar: "Ngurusi Mudik Disik Wae"

Regional
Pasien Rawat Jalan Tak Perlu Datang ke RSUD Sumedang, Ini Kegunaan Aplikasi Koncibumi

Pasien Rawat Jalan Tak Perlu Datang ke RSUD Sumedang, Ini Kegunaan Aplikasi Koncibumi

Regional
Kronologi Kakek 60 Tahun Dianiaya Tetangganya hingga Tewas

Kronologi Kakek 60 Tahun Dianiaya Tetangganya hingga Tewas

Regional
Antisipasi Lonjakan, Penumpang Kereta Api Diminta Lakukan Rapid Test Lebih Awal

Antisipasi Lonjakan, Penumpang Kereta Api Diminta Lakukan Rapid Test Lebih Awal

Regional
Hadapi Debat Pertama Lawan Gibran-Teguh, Pasangan Bajo Lakukan 3 Kali Simulasi

Hadapi Debat Pertama Lawan Gibran-Teguh, Pasangan Bajo Lakukan 3 Kali Simulasi

Regional
KPU Ternate Larang Paslon dan Pendukung Lakukan Arak-arakan Saat Hadiri Debat Pilkada

KPU Ternate Larang Paslon dan Pendukung Lakukan Arak-arakan Saat Hadiri Debat Pilkada

Regional
UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 26 Oktober 2020

UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 26 Oktober 2020

Regional
Hanya karena Sering Ngompol, Bocah Balita Dianiaya hingga Alami Trauma

Hanya karena Sering Ngompol, Bocah Balita Dianiaya hingga Alami Trauma

Regional
Dilaporkan Hilang oleh Suaminya, Pedagang Pakaian Ditemukan Tewas di Kamar Hotel

Dilaporkan Hilang oleh Suaminya, Pedagang Pakaian Ditemukan Tewas di Kamar Hotel

Regional
Ridwan Kamil: Jangan Kaget kalau Wisatawan Dihentikan Saat Libur Panjang

Ridwan Kamil: Jangan Kaget kalau Wisatawan Dihentikan Saat Libur Panjang

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X